Ramadhan di Australia – Bulan Toleransi

Ramadhan adalah bulan mulia, ramadhan adalah bulan perjuangan, ramadhan adalah bulannya Allah, ramadhan adalah bulan penuh kasih, ramadhan adalah bulan sosial, ramadhan adalah bulan toleransi.

Bagi umat islam, kita semua pasti paham bagaimana mulianya bulan Ramadhan ini. Hal pertama yg menarik diawal bulan ramadhan ini adalah penentuan mulainya bulan Ramadhan.

Alhamdulillah sepertinya untuk tahun ini Indonesia barengan ya baik Muhammadiyah yang menggunakan Hisab atau NU dan pemerintah yg menggunakan rukyat. Mulainya bareng yakni Senin tanggal 6 Mei 2019.

Kalau bareng itu seneng hehe, yang jadi agak repot itu kalau beda. Mungkin ada beberapa saudara kita yang masih kurang sreg dengan perbedaan sehingga mengatakan metode penentuan yg ini lebih afdhol atau lebih baik daripada yang itu. Saya kira hal itu tidak perlu karena dua2 nya juga ada hujahnya. Jadi yg ada adalah mari saling toleransi.

Berbeda dengan di Indonesia, Australia khususnya di Queensland, utk tahun ini hisab dan rukyat memberikan hasil yang berbeda. ANIC (Australian National Imams Council) seluruh australia, kalau hisab mulainya hari Senin. Sedangkan di Queensland sendiri, termasuk masjid UQ (masjid kampus saya) menganut rukyat.

Masjid UQ mengikuti Councils of Imams Queensland yang memakai metode rukyat. Mereka mengambil data dari MoonsightingAustralia! Silahkan simak Informasi dibawah ini.

ANIC – Mulai Ramadhan Senin 6 Mei 2019
Council of Imams Queensland – menggunakan rukyat – Ramadhan mulai Selasa 7 Mei 2019

Informasi dari Moonsightingaustralia – ttg posisi hilal

Dan sebenernya kondisi australia itu hampir sama dengan Indonesia, Indonesia membentang dari sabang sampai merauke, Australia juga tidak hanya negara tapi sebuah benua/continent yang membentang dari Perth sampai ke Brisbane. Jadi memang utk penentuan spt ini harus mempertimbangkan banyak hal. Dan anadaikata ada perbedaan itu harus dimaklumi.

Yang lucu dari Ramadhan tahun ini adalah Senin pagi hari saya dan teman saya harus menjemput ke Bandara salah satu Ustad dari Muhammadiyah yang akan mengisi kajian di Brisbane.

Setelah menjemput kami langsung bertolak ke rumah teman kami di Warren Street sekaligus ustad tersebut nantinya juga akan menginap di rumah teman kami itu. Dan coba lihat. Taraaa….

Ramen Ala Warren

Lucunya temen saya (dia sudah berpuasa) menjamu saya (yang belum berpuasa) dengan ramen ini. Jadi temen saya habis sampai rumah langsung masakin ramen ini. Yang gak enak lagi, ternyata Ustad dari Muhammadiyah juga puasa walaupun sedang safar. Jadi saya makan makanan yang dihidangkan oleh orang yang sudah puasa didepan mereka πŸ™‚ dan its okey.

Indah bukan? hehhahhaa

Ya begitulah seharusnya, perbedaan itu adalah hal yang wajar! dunia tanpa ada perbedaan ya tak akan indah.

Persoalan hormat menghormati ketika Ramadhan itu juga harus kita pandang dari berbagai perspektif. Misalnya saja ada orang yg punya pandangan ketika Ramadhan semua warung harus ditutup untuk menghormati orang puasa. Kalau menurut saya, ya sebaiknya jangan! kan bisa jadi ada ibu yang hamil atau haid yang butuh ke warung, atau bapak2 yang lagi safar jadi tidak puasa. Wah kalau hidup di luar negeri atau di tempat yg muslim minoritas ya tidak ada bedanya antara ramadan dengan tidak. Kita mau puasa atau tidak ya juga tidak akan ada yg tau. Makanya memang benar puasa itu hanya untuk Allah, lha yang tau dia puasa apa tidak kan hanya dirinya dan Allah hehe πŸ™‚ Nah dari sini kita juga harus sedikit mengurangi sifat prasangka buruk terhadap saudara kita. Misalnya kita lihat teman kita makan di warung yah mungkin karena dia lagi sakit atau safar jadi tidak puasa hahaha.

Tapi kan itu pandangan saya yang mungkin berbeda dg pandangan teman-teman disini. Nah ini saja sudah berbeda kan? ya di dunia ini kita akan menemukan banyak sekali perbedaan perbedaan. Jadi ya kita harus siap dan menikmati keindahan perbedaan itu dengan selalu memupuk rasa toleransi di diri kita dan keluarga.

Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Semoga Allah selalu memberkahi kita semua…

Salam dari Tepian Sungai Brisbane

Rischan Mafrur