Ramadhan di Australia – Bulan Toleransi

Ramadhan adalah bulan mulia, ramadhan adalah bulan perjuangan, ramadhan adalah bulannya Allah, ramadhan adalah bulan penuh kasih, ramadhan adalah bulan sosial, ramadhan adalah bulan toleransi.

Bagi umat islam, kita semua pasti paham bagaimana mulianya bulan Ramadhan ini. Hal pertama yg menarik diawal bulan ramadhan ini adalah penentuan mulainya bulan Ramadhan.

Alhamdulillah sepertinya untuk tahun ini Indonesia barengan ya baik Muhammadiyah yang menggunakan Hisab atau NU dan pemerintah yg menggunakan rukyat. Mulainya bareng yakni Senin tanggal 6 Mei 2019.

Kalau bareng itu seneng hehe, yang jadi agak repot itu kalau beda. Mungkin ada beberapa saudara kita yang masih kurang sreg dengan perbedaan sehingga mengatakan metode penentuan yg ini lebih afdhol atau lebih baik daripada yang itu. Saya kira hal itu tidak perlu karena dua2 nya juga ada hujahnya. Jadi yg ada adalah mari saling toleransi.

Berbeda dengan di Indonesia, Australia khususnya di Queensland, utk tahun ini hisab dan rukyat memberikan hasil yang berbeda. ANIC (Australian National Imams Council) seluruh australia, kalau hisab mulainya hari Senin. Sedangkan di Queensland sendiri, termasuk masjid UQ (masjid kampus saya) menganut rukyat.

Masjid UQ mengikuti Councils of Imams Queensland yang memakai metode rukyat. Mereka mengambil data dari MoonsightingAustralia! Silahkan simak Informasi dibawah ini.

ANIC – Mulai Ramadhan Senin 6 Mei 2019
Council of Imams Queensland – menggunakan rukyat – Ramadhan mulai Selasa 7 Mei 2019

Informasi dari Moonsightingaustralia – ttg posisi hilal

Dan sebenernya kondisi australia itu hampir sama dengan Indonesia, Indonesia membentang dari sabang sampai merauke, Australia juga tidak hanya negara tapi sebuah benua/continent yang membentang dari Perth sampai ke Brisbane. Jadi memang utk penentuan spt ini harus mempertimbangkan banyak hal. Dan anadaikata ada perbedaan itu harus dimaklumi.

Yang lucu dari Ramadhan tahun ini adalah Senin pagi hari saya dan teman saya harus menjemput ke Bandara salah satu Ustad dari Muhammadiyah yang akan mengisi kajian di Brisbane.

Setelah menjemput kami langsung bertolak ke rumah teman kami di Warren Street sekaligus ustad tersebut nantinya juga akan menginap di rumah teman kami itu. Dan coba lihat. Taraaa….

Ramen Ala Warren

Lucunya temen saya (dia sudah berpuasa) menjamu saya (yang belum berpuasa) dengan ramen ini. Jadi temen saya habis sampai rumah langsung masakin ramen ini. Yang gak enak lagi, ternyata Ustad dari Muhammadiyah juga puasa walaupun sedang safar. Jadi saya makan makanan yang dihidangkan oleh orang yang sudah puasa didepan mereka šŸ™‚ dan its okey.

Indah bukan? hehhahhaa

Ya begitulah seharusnya, perbedaan itu adalah hal yang wajar! dunia tanpa ada perbedaan ya tak akan indah.

Persoalan hormat menghormati ketika Ramadhan itu juga harus kita pandang dari berbagai perspektif. Misalnya saja ada orang yg punya pandangan ketika Ramadhan semua warung harus ditutup untuk menghormati orang puasa. Kalau menurut saya, ya sebaiknya jangan! kan bisa jadi ada ibu yang hamil atau haid yang butuh ke warung, atau bapak2 yang lagi safar jadi tidak puasa. Wah kalau hidup di luar negeri atau di tempat yg muslim minoritas ya tidak ada bedanya antara ramadan dengan tidak. Kita mau puasa atau tidak ya juga tidak akan ada yg tau. Makanya memang benar puasa itu hanya untuk Allah, lha yang tau dia puasa apa tidak kan hanya dirinya dan Allah hehe šŸ™‚ Nah dari sini kita juga harus sedikit mengurangi sifat prasangka buruk terhadap saudara kita. Misalnya kita lihat teman kita makan di warung yah mungkin karena dia lagi sakit atau safar jadi tidak puasa hahaha.

Tapi kan itu pandangan saya yang mungkin berbeda dg pandangan teman-teman disini. Nah ini saja sudah berbeda kan? ya di dunia ini kita akan menemukan banyak sekali perbedaan perbedaan. Jadi ya kita harus siap dan menikmati keindahan perbedaan itu dengan selalu memupuk rasa toleransi di diri kita dan keluarga.

Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Semoga Allah selalu memberkahi kita semua…

Salam dari Tepian Sungai Brisbane

Rischan Mafrur

Festival Bunga di Toowoomba QLD Australia

Hi sahabat semua, entah kenapa minggu ini saya lagi cukup bersemangat untuk posting tulisan di blog ini. Kemarin saya sudah posting ttg Keindahan Alam di Stanthorpe dan Pendaftaran Beasiswa LPDP 2019.

Kali ini juga latepost sih sebenernya, ini juga tahun lalu sekitar akhir bulan September 2018 yakni ketika di Australia spring atau musim semi. Jadi bagi sahabat semua yang mau jalan-jalan ke Australia, khususnya ke Brisbane di akhir bulan September jangan lupa untuk mampir ke Toowoomba melihat festival bunga atau flower festival.

Begini ceritanya:…

Saya bersama 4 orang teman, kita rental satu mobil kemudian sepakat untuk ke Toowoomba, sebenernya agak aneh sih, ini cowo semua eh datang ke festival bunga hahaa. Ya klo bapak2 ada anak sama istri mah okey, tapi ini cowo semua lhoo. Yah walaupun begitu kami cowo tapi penyuka buka kok heheee.

Okey kembali ke topik.

Queens Park Gardens, Toowoomba, Queensland

Kurang lebih perjalanannya 1,5 jam jaraknya 120 km. Kami berangkat pagi dari kelurahan kami di St. Lucia. Seperti yang sudah kami duga, yah parkiran penuh! Karena memang festival bunga ini di tanggal tertentu yakni 20 ā€“ 29 September 2018, hanya 10 hari. Untuk tahun ini juga sepertinya ditanggal yang sama.

Langsung saja, ini oleh2 atau kenang2annya..

Toowoomba Carnival of Flowers
Laki laki pecinta Bunga hahahaha

Eehhh, setelah kita lihat festival bunga, kemudian beberapa acara di Queens Park Gardens kami juga tak lupa untuk mampir ke Japanese Garden di Toowoomba.

Padahal saya ya udah hidup 2 tahun di Korea, pernah ke Jepang juga tapi tetap penasaran juga, kaya apa sih Japanese Garden di Toowoomba, apa iya sakura bisa hidup di Australia? pikirku

Dan ternyata….

Pohon sakura di Japanese Garden di Toowoomba

Hahaha, sempet kaget sih aku, ternyata sakura bisa tumbuh di bumi Queensland dan itu penampakannya!

Japanese Garden di Toowoomba

Bagus juga pemandangannnya, worth it lah, hanya saja danaunya sedikit keruh, tapi ttp ramai pengunjung dan wildlifenya jg wild life khas australia hehe.

Setelah puas main dan jalan-jalan di Toowoomba akhirnya sore kita pulang dan namannya orang Indonesia ya, tingkahnya aneh2. Kami juga foto di icon kota Toowoomba, ini sebenernya lokasinya dipinggir jalan. Walaupun kami susah cari parkirnya tapi kalau gak foto kayaknya rugi deh. Ini hasilnya…

Toowoomba, The Garden City

Hahaha, gayanya kok kayak orang jadul sih padahal aku kan masih milenial wkwk.

Oke, sudah sampe disini dulu ya postingan kali ini, sampai ketemu di postingan berikutnya. Untuk membaca tulisan saya yang lain, baik yg serius atau yg ttg jalan-jalan di Australia bisa dibaca di sini https://mafrur.com/kuliah-di-australia/

Salam dari tepian sunga Brisbane

Rischan Mafrur

Keindahan Alam di Stanthorpe Australia

Sebenarnya ini postingan yang sangat terlambat, tapi bagaimana lagi memang kondisinya seperti ini. Menjadi mahasiswa S3 yang cukup sibuk dengan load risetnya šŸ˜¦ kadang sedih sih hehee. Saya cukup sedih karena sering tidak bisa menyempatkan waktu untuk nulis blog, padahal rencananya dulu saya mau nulis novel, ini benar-benar novel ya hehe, kalau buku sebelumnya saya “24 Purnama di Negeri Ginseng” kan genrenya ndak jelas, tapi banyak banget sih testinya yg bilang sangat bermanfaat. Haduh malah promo buku hahaha.

Oke deh kembali ke Stanthorpe….

Tahun lalu tepatnya bulan Agustus saya bersama teman-teman indonesia (rata-rata mereka sudah berkeluarga bahkan anaknya sudah 2 dan 3 udah gede2), saya sendiri yang jomblo hehe, jomblo local sih karena istri dan anak belum sy ajak ke Brisbane, kita bareng-bareng piknik dan camping sekitar 5 mobil ke Stanthorpe tepatnya ke Sommerville Valley.

Sommerville Valley, Stanthrope Queensland

Kalau sahabat lihat peta diatas, tempat saya di Brisbane yang biru itu sedang tujuannya di point merah, perjalanan kurang lebih 3 jam. Ya 3 jam kalau di Indonesia gak tau baru nyampe mana hehe, kalau disini karena tidak macet jadi ya hanya perlu 3 jam kurang lebih 270 KM an lah.

Rencana kita memang mau camping, kita gak bawa tenda tapi mau nyewa cabin di sana yang katanya sangat bagus. Kemudian malamnya mau melihat milky way, kalau ada yang belum tau tinggak clik aja.

Yuk simak perjalannya,…

Ini dia rombongannya

Rombongan tim piknik Indonesia Brisbane hehe (*tidak lengkap)

Ketika di perjalanan sampai sekitaran Warwick, kita lihat ada gereja bagus, akhirnya foto deh


St Mary’s Catholic Parish Warwick

Sebelum kita ke Cabin untuk nginap, kita piknik dulu di Girraween National Park, Stanthorpe Queensland Australia, kabarnya disitu ada batu besar menggantung, dan ternyata begini penampakannya.

Girraween National Park, Stanthorpe Queensland Australia 

Pas foto, eh ternyata saya dilihatin sama Kanguru liar…

Girraween National Park, Stanthorpe Queensland Australia 

Setelah puas piknik, makan-makan, bus walking di Girraween, kita akhirnya menuju ke Sommerville Valley untuk nginep di cabin disana.


Sommerville Valley Cabin

Satu Cabin atau rumah kecil itu muat berapa ya? lupa saya wkwkw. Intinya asik deh, karena fasilitas lengkap disitu ada wifi, microwave, dapur dkk, lengkap pokoknya.

Nah saat malam hari saatnya melihat milkiway, hanya saja tak ada kamera dari kita yang bisa menangkap keindahan langit dan bintang2 waktu itu. Entah karena kameranya atau yg motret yang gak bisa? hehee. Indah banget, tidak bisa diceritakan dg kata2 deh.

Al hasil selain lihat indahnya bintang, kita juga bikin perapian, baka2 berbeque dan tidak lupa bakar ubi ahhahaa.

Sommerville Valley, perapian sampai pagi

Foto bersama dulu buat kenang2an masa tua hehee

Ini dia formasi lengkap, foto sebelum pulang

Sommerville Valley Cabin

Ceritanya bagus sih kalau buat novel, semoga nanti waktuku cukup yah ahaha. Besok tinggal giliran ngajak anak istri pergi ke tempat2 yang lebih asik.

Untuk membaca tulisan saya yang lain, baik yg serius atau yg ttg jalan-jalan di Australia bisa dibaca di sini https://mafrur.com/kuliah-di-australia/

Selamat berpetualang di Australia…
Salam dingin dari Brisbane.

Memperpanjang paspor di KJRI Sydney

Sebagai mahasiswaĀ yang kuliah di Australia dan ditakdirkan tinggal di Brisbane, mau tidak mau kalau ingin memperpanjang paspor harus repot. Iya layanan konsulat Indonesia juga kadang ada di Brisbane tapi itu paling setahun sekali atau dua kali dan itu juga tidak tentu kapan!.

Januari 2018 saya sudah booking tiket buat mudik ke Indonesia tanggal 10 Maret, setelah tiket kebeli, eh baru nyadar kalau paspor saya mau expired. Paspor saya habis awal agustus 2018, sedangkan saya harus transit di Singapore yang mana sudah menjadi aturan umum usia paspor maximal 6 bulan sebelum habis untuk traveling ke beberapa negara. Oleh karena itu ada dua pilihan, mantep saja dengan segala resiko pakai paspor yang masa berlakunya kurang dari 6 bulan. Atau yang kedua, memperpanjang paspor di sini.

Oya, kalau pilih yang pertama, nantinya juga pasti harus perpanjang paspor di Indonesia. Karena setahu saya imigrasi Indonesia tidak akan mengijinkan orang Indo dengan paspor kurang dari 6Ā  bulan pergi ke luar! sedangkan saya khawatir memperpanjang paspor di Indonesia harus antre datang dari jam 5 pagi. Jadi saya memilih pilihan ke dua, yaitu memperpanjang paspor di sini.

Karena saya tinggal di Brisbane, statenya adalah Queensland, satu-satunya cara untuk memperpanjang paspor adalah datang ke KJRI Sydney yaitu jelas lokasinya di Sydney. Mungkin ada yang berpikir, lha kan masih satu negara, toh juga masih Australia hehe. Australia itu tidak cuma negara bro, tapi benua! Mirip Indonesia deh, banyangin saja dari Brisbane ke Perth itu seperti dari Sabang ke Merauke. Kalau dihitung jaraknya Brisbane ke Perth itu sekitar 4ribuan km, sedang dari jakarta ke Incheon Korea itu 5 ribuan. Bisa dibayangkan kan?

Yah untungnya Sydney tidak sejauh Perth, tapi ya itu mau tidak mau, perpanjang paspor yang bayarnya hanya 47 AUD harus jadi mahal karena buat beli tiket pesawat PP dari Brisbane ke Sydney, belum lagi nanti akomodasi di Sydnenya bagaimana.

Nah, walaupun kondisinya seperti itu, tetap harus saya lakukan kalau saya mau jadi balik ke Indo hehe. Di tulisan ini saya ingin berbagi pengalaman saya untuk memperpanjang paspor di KJRI Sydney. Bagi kawan-kawan semuanya yang tinggal di wilayah Queensland, New South Wales, dan South Australia, maka konselornya ada di KJRI Sydney. Beginilah langkah-langkah memperpanjang paspor di KJRI Sydney.

Baca petunjuk mekanisme perpanjangan paspor di website KJRI Sydney di https://www.kemlu.go.id/sydney/id/arsip/lembar-informasi/Pages/paspor-biasa-habis-masa-berlaku.aspx

Di situ disebutkan step pertama adalah registrasi online untuk perjanjian. Ini wajib, tanpa registrasi online walalupun anda sudah sampai KJRI Sydney, anda tidak akan dilayani. Beruntunglah waktu itu saya masih dapat, coba saja bayangkan tiket Maret, saya beli di Bulan januari. Pas mau coba registrasi online eh ternyata Januari sama awal February sudah penuh semua, tinggal akhir February, akhirnya saya milih tgl 26 February 2018.

Siapkan semua dokumen persyaratan sesuai dengan yang tertulis di website KJRI tersebut, download formulir habis masa berlaku di link yang tertera kemudian diisi, biar nanti di sana sudah siap semua dokumennya.

Beli amplop express, one day delivery, yang recommended untukĀ pengiriman dokumen penting. Kalau di kampus saya, harga amplop ini 17 AUD. Untuk apa amplop ini? nanti lihat selanjutnya.

Beli tiket PP (Pulang-Pergi), misal kalian tinggal di Brisbane ya beli tiket PP Brisbane Sydney, bisa kereta atau pesawat! mendingan peswat, saya kemaren PP dapat 130 AUD, itupun berangkat saya pas weekend jadi agak mahal, kalau pas beruntung bisa dapat PP 80 AUD.

Brangkat ke Sydney, alhamdulillahnya saya ada temen yang jadi Marbot di Masjid Iqra di Sydney. Jadi saya ke Sydney tidak hanya perpanjang paspor tapi juga sekalian silaturahim, dan bisa tinggal di masjid Iqra jadi tidak perlu biaya untuk nginep di Sydney. Saya berangkat ke Sydney sabtu sore, hari ahadnya jalan-jalan, senin pagi ke KJRI Sydney, dan selasa pagi pulang ke Brisbane.

Tips ketika mau ke KJRI Sydney. Harus diperhatikan bahwa pelayanan pengajuan berkas hanya dilayani jam 9 – 12, untuk pengambilan paspor jam setengah 3 sampai setengah 4. Ini harus diperhatikan jangan sampai sudah jauh-jauh ke Sydney eh telat. Nah, disini saya ada pengalaman! Saya berangkat jam 7 pagi dari Masjid Iqra menuju ke KJRI Sydney diĀ 236-238 Maroubra Road, Maroubra, NSW. Saya ikut petunjuk dari Google Map saja, jadi saya jalan ke stasion kereta terdekat kemudian dari situ ke Central Station. Di Google Map di tunjukkan untuk turun di sini dan berjalan ke Bus stop Jalan Elisabeth atau apa ya saya agak lupa. Di situlah saya harus menunggu Bus yang menuju ke KJRI Sydney. Ternyata-eh ternyata, saya menunggu bus di situ hampir 1 jam lebih, saya sampai di bus stop itu jam 8, sampai jam 9 saya masih belum dapat Bus! kenapa? Karena penuh, semua bus penuh. Setelah saya tanya temen saya, ternyata saya salah. harusnya saya turun dan exit di Central station di poll nya Bus, jadi naiknya dari situ! Ini bisa buat pelajaran bagi teman-teman. Untungnya jam setengah 10 saya akhirnya dapat bus 393 dan butuh sekitar 30 menit sampai di KJRI Sydney. Alhamdulillah.

Pertama teman-teman harus ninggal KTP/SIM di gerbang agar diijinkan masuk dan nanti mendapatkan semacam kartu. Setelah itu ambil nomor antrean sesuai dengan keperluan teman-teman, dan tara submit deh berkasnya!.

Setelah nanti di check sama petugas, nanti kita harus bayar 47 AUD, pembayarannya langsung disitu tidak boleh cash, jadi saya pakai kartu debit Common Wealth bank, tinggal di tap aja.Nah, fungsi amplopnya di sini. Jangan lupa amplop tadi harus sudah ditulis alamat rumah anda ya!. Jadi bagi yang rumahnya jauh tentu tak mungkin kan dua kali bolak-balilk ke Sydney. Jadi, nanti paspornya akan dikirimkan menggunakan amplop tadi.

Setelah semuanya selesai, tinggal nunggu foto saja. Dan selesai, bisa pulang atau jalan-jalan ke Sydney.

Pas saya pulang nyampe rumah, eh di pintu sudah ada surat bahwa saya dapat paket dan bisa diambil besok pagi di kantor pos deket rumah! Ternyata paspor saya nyampai rumah duluan dibanding saya sendiri! hehehe.

Beginilah penampakan amplop yang berisi paspor saya, saya mengajukan hari Senin 26 Februari, kalau di paspor saya tertanda dibuat 26 February, jadi sehabis saya submit langsung di proses, dan langsung dipost oleh KJRI, pengiriman memakan waktu sehari (Selasa), rabu pagi jam 9 saya ambil di kantor pos dekat rumah.

Seperti itulah skema atau mekanisme perpanjangan paspor di KJRI Sydney.

Ini ada beberapa foto saya ketika di Sydney.

Semoga bermanfaat

Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur

Sembilan Tahun NgeBlog

Hari iniĀ adalah hari yang cukup spesial karena mendapatkan notifikasi dari WordPress “Happy Anniversary with WordPress.com!”. Sebenarnya notifikasi-notifikasi seperti itu banyak sekali yang masuk ke email dari berbagai aplikasi yang saya pakai dan selalu saya hiraukan. Tapi untuk kali ini saya rasa cukup berbeda! WordPress bilang dalam notifikasinya, udah 9 tahun lhoo kamu pakai blog ini?

Seriously?

Sempet shock sih, ternyata sudah 9 tahun usia Blog ini. Alasan lainnya juga yang membuat saya akhirnya untuk menulis postingan ini adalah hanya pada Blog ini saya setia, yang mana dari lahir sampai sekarang saya masih memakai blog ini. Dulu pernah punya Friendster terus mati, akun email dulu pakai Yahoo terus ganti Gmail dan di Gmailpun gonta-ganti, begitu juga dengan akun-akun lain bahkan nomor HP juga sering gonta-ganti. Hanya blog WordPress ini yang tidak pernah gonta-ganti, bahkan sudah banyak teman yang menyarankan, ngapain sih tidak di upgrade jadi domainnya dot com, nanti kan juga bisa di monetize, pasang iklan dan dapat duit. Entah kenapa, sampai sekarang saya tidak ada rencana untuk melakukannya, sudah terlanjur cinta dengan rischan.wordpress.com , tak perlu lah ganti domain. Karena memang tujuan utama semua tulisan-tulisan di Blog ini semoga bisa menjadi amal jariah saya. Dan andaikata saya mati besok pagi, selama WordPress masih ada maka tulisan di blog ini juga akan tetap ada, beda kasus kalau di upgrade domain ke dot com. Kalau saya mati, pasti situsnya ikut mati, karena tidak ada yang membayar tagihan kedepannya hehee.

Sembilan tahun itu bukanlah waktu yang sedikit, saya mencoba-coba untuk me-recall memory, kapan sih saya buat akun wordpress ini. Yah, waktu itu, 9 Maret 2009, dimana pada tahun itu saya tidak melanjutkan kuliah. Saya lulus SMA 2008, kemudian memutuskan untuk bekerja agar punya duit buat kuliah. Di tanggal itu saya sedang bekerja di AndraComp, Temanggung (Toko/Service/Instalasi) komputer dan jaringan dan biasanya ketika sepi dan tidak ada kerjaan, saya habiskan waktu kosong untuk menulis beberapa tulisan di Blog ini.

Ingatan saya itu sepertinya benar! Setelah mencoba ‘tracking’ dan ‘riset’ di beberapa tulisan terlama di Blog ini hehehe.

Blog ini benar-benar gado-gado dan tulisan-tulisan lama di blog ini mencerminkan diri saya di saat state itu. Awal mula adanya blog ini, mayoritas tulisan saya adalah mengenai hardware, review GPU, spec komputer dan sebagainya, di samping itu juga tentang tips-trik mempercantik Blog. Karena pada saat itu saya memang lagi gandrung dengan HTML dan javascript. Itu terbukti dengan seringnya saya datang dan berguru kepada kakak kelas saya, namanya Heru Riadyawan, yang dia punya blog yang keren banget.

Review hardware, tips blogging dan ngeblog, kemudian berubah tema menjadi blog romansa, karena dikala S1 banyak tulisan-tulisan di blog ini tentang cinta (yah mungkin memang fase saya saat itu ya?) hahaha.

Dan pada akhirnya, untuk saat ini mayoritas viewers di Blog ini adalah para pencari beasiswa khususnya ke Korea. Tulisan saya tentang itu tidak pernah sepi setiap hari, di tambah sekarang saya juga punya tulisan tentang seleksi LPDP, jadi tambah rame saja blog ini dikunjungi oleh orang-orang yang tertarik melanjutkan kuliah dengan beasiswa.

Begitulah perjalanan panjang Blog ini, lahir 9 Maret 2018, hari ini tepat usianya 9 tahun. Ada hal yang sangat penting yang ingin saya sampaikan di tulisan ini, yakni manusia itu berproses. Bagi teman-teman yang kepo, pasti akan bingung, blog ini sudah 9 tahun tapi tulisannya sangat sedikit. Ya jawabannya adalah saya jarang nulis, itu bisa saja benar bisa salah. Setelah saya check, ternyata banyak sekali tulisan-tulisan saya yang tadinya terpublished saya jadikan draft lagi. Saya tidak menghapus satupun tulisan lama saya, karena dari situ akan ketahuan proses kedewasaan hidup saya, jadi sayang kalau dihapus. Disisi lain, saya malu kalau tidak disembunyikan tulisan-tulisan tersebut hahah!.

Mau lihat postingan pertama saya di blog ini seperti apa?

Itulah tulisan pertama saya di tanggal 9 Maret 2009, ada dua tulisan yaitu tutorial membuat Blog di WordPress dan tutorial membuat Blog di Blogger/Blogspot. Coba lihat itu screenshootnya Blogger masih primitive gitu hehe. Kemudian alasan yang bikin saya malu adalah tulisannya, itu saya saja tidak paham apalagi orang lain yah?

Nah itulah state manusia, kita tidak bisa menilai manusia karena kita tak tahu kondisi yang sedang dialaminnya, karena kita tidak tahu state dia. Kita semua hidup di dunia ini sedang berlari di lintasan masing-masing, dan lintasannya pun berbeda-beda. Seringkali mungkin kita tertawa melihat tulisan alay di Facebook, eh taunya dia memang masih anak-anak. Lha saya saja mencoba lihat update-an status tahun 2009 di Facebook juga ketawa sendiri. Nah itulah, begitulah manusia, manusia itu berubah dan semuanya butuh proses.

Maka jangan kaget jika di sosial media banyak sekali menemukan tulisan-tulisan yang mungkin lucu, menyedihkan, atau memprihatinkan, karena state manusia itu berbeda beda, dan memang keragaman itu Allah ciptakan agar hidup kita di dunia ini makin seru hehe.

Selain itu, hal yang menurut saya penting adalah latihan menulis. Saya sudah mencoba untuk menulis sejak 9 tahun lalu, walaupun tulisan saya acang-kadut tidak karuan seperti di atas. Tapi sekali lagi, semuanya berproses! Sampai sekarang-pun saya merasa menulis itu benar-benar susah! Entah itu menulis postingan di blog, menulis paper/journal, apalagi menulis buku. Sampai sekarang-pun saya masih berusaha untuk bisa lebih baik dan lebih baik.

Yang pasti suatu saat, kita akan tertawa ketika melihat tulisan-tulisan lama kita, dan disitulah ada nilai kebahagiaan tersendiri. Disamping hal itu merupakan kelucuan tapi kitapun jadi ingat, momen saat kita menulis tulisan tersebut. hehe.

Ayoo menulis!!..

Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur

Kids Jaman Now itu Go International

Ini sebenarnya telat posting, tapi saya tetep posting karena menurut saya ini sangat menginspirasi!

Tagline anak #JamanNow akhir-akhir ini cukup populer tapi biasanya disandingkan dengan perilaku anak jaman now yang cenderung ke arah negatif entah itu pacaran dini, mamah papah dini, gila gadget dan sebagainya.

Tapi, Tanggal 25 Bulan lalu saya benar-benar melihat #anak #JamanNow yang benar-benar keren.
Mereka ada 40 orang, diantara mereka ada yang SMP, SMA dan kuliah.

Gilak benar mereka itu!, nama komunitasnya adalah #Angklung#Muhibah , mereka berasal dari #Bandung. Bandung mana suaranya?

Mereka ini sudah keliling #Eropa dua tahun lalu kalau tidak salah dan bulan ini lagi keliling di #Australia. Untuk akomodasi mereka biasanya menghubungi orang-orang Indonesia yang berada di negara yang dituju. Jadi kemarin pas di #Brisbane , 40 anak ini untuk akomodasinya tersebar di rumah-rumah orang #Indonesia di sini.

Benar-benar keren, dulu saya seumuran mereka (SMP) masih mainan kelereng, main ke pasar yang jauh saja dimarahin karena takut ilang, hehe sekarang mereka bahkan sudah keliling #Eropa dan #Australia dan yang lebih membanggakan lagi karena mereka mewakili #Indonesia dengan #Angklungnya.

Ini benar-benar #AnakJamanNow yang kami harapkan sebagai #GenerasiJamanOld.

Berikut ini video penambilan mereka

Semoga semakin banyak #AnakJamanNow seperti mereka, tetap semangat, selalu menginspirasi.

 

Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur

24 Purnama di Negeri Ginseng

Tanggal 2 Mei 2016 ada pesan masuk keĀ Facebook saya, yaitu dari salah seorang editor di Penerbit Mizan Bandung.Ā  Intinya adalah Mas nya ini sering baca Blog saya dan Twittan saya dan dia tertarik untuk membukukannya. Pada waktu itu sebenarnya saya sudah membaca pesan ini tapi karena kesibukan, saya belum sempat untuk merespon tawaran ini. Barulah setelah selang 7 bulan hehe, yaitu di Bulan Desember 2016 saya membalas pesan ini.

 

Yang pada akhirnya, Alhamdulillah, sekarang bukunya sudah jadi dengan judul “24 Purnama di Negeri Ginseng“. Sebenarnya pada awalnya saya kurang Pede ketika berencana untuk menulis buku karena memang saya belum pernah menulis buku sebelumnya. Saya juga bingung, mau buat buku ber-genre apa, tapi karena Mas dari Mizan tadi mendorong, ya saya tulis saja. Jadi buku saya ini genrenya apa sih?
Ahh.. baca sendiri saja ya hehehehe..

Sebelum buku ini saya kirimkan ke editor, saya sudah meminta istri saya, kemudian beberapa teman saya di Korea, bahkan rektor UTS lho (Universitas Teknologi Sumbawa) sudah baca bukunya, beliau juga ngasih pengantar di buku ini, beberapa dosen saya untuk membacanya dan memberikan testimoninya, dan responnya bagus makanya saya berani untuk memasukkan buku ini ke penerbit.

Singkatnya buku ini sebenarnya lebih mirip seperti gado-gado dimana isinya adalah berdasarkan fakta yakni pengalaman dari penulis sendiri. Di dalamnya mengandung beberapa unsur dari mulai tips untuk mendapatkan beasiswa dan diterima di kampus luar negeri, langkah-langkahnya bagaimana, motivasi-motivasi, bagaimana rasanya kuliah di Korea, suka dukanya, bahkan sampai menyangkut tentang hal-hal religius semacam bagaimana kami sebagai orang islam menjalani hidup kami di Korea, tentang makna hidup, bahkan yang tidak kalah seru, di sana ada romansanya, karena memang tak bisa dipungkiri, Allah mempertemukan jodoh saya di Korea. hehe.

Yang jelas, dari beberapa yang baca, bilangnya sih seru, seperti sedang berpetualang dan ikut merasakan bagaimana keseruan petualangan di Korea.

Inti dari tulisan kali ini adalah satu, yaitu “Menulislah maka kamu Ada“, yang ngomong ini bukan saya tapiĀ Sokrates (filusuf Yunani). Apa yang dikatakan Sokrates itu memang benar, saat ini kita mengenal imam yang empat (Hanafi, Maliki, Syafie, Hambali) atau mungkin kita tahu Imam Nawawi, Ibn Hajar Al Askolani, Imam Ghozali dan sebagainya. Kita tahu mereka karena ada kitab-kita mereka, ada tulisan-tulisan mereka yang sampai saat ini abadi tidak tertelan zaman. Padahal pada zaman dahulu ulama-ulama sekaliber mereka itu tidak hanya mereka, tapi yang bisa survive terkenang sampai sekarang adalah mereka yang mempunyai kitab-kitab dan mempunyai murid yang rajin menuliskan pemikiran-pemikirannya.

Jadi hikmahnya, saya sebenarnya waktu itu belum ada rencana untuk menulis Buku, tapi karena saya sering nulis di Blog, eh ada orang yang membaca blog saya dan tertarik, kebetulan dia adalah editor dari peneribit, ya maka jadilah.

Jadi, yuk kita sama-sama berlatih menulis, sering-sering menulis, apalagi sekarang adalah era sosial media, dimana kita bisa menulis apapun dan dimanapun. Semoga tulisan-tulisan kita bisa bermanfaat bagi orang lain, dan bisa menjadi ladang amal jariah yang pahalanya tak putus walaupun kita sudah mati kelak.

Amiinnn..

Eh iya, yang mau beli Buku saya “24 Purnama di Negeri Ginseng” silahkan bisa isi form ini http://bit.ly/24PurnamaDiNegeriGinseng insyaAllah akhir minggu ini sudah bisa dikirim bukunya.

Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur