Belanja barang second hand di Sherwood Op Shop

Selasa, 18 Juni 2019 pagi2 istri menggigil kedinginan sambil selimutan, 2 pemanas didalam rumah semua dinyalakan, suhu di pagi itu sekitar 8 derajad celcius, beda sama Fatiha anak kami yang malah tidak mau pakai jaket, ya mungkin dia punya gen dari bapaknya dan kakek neneknya yang dari Temanggung Gunung Sumbing yang terbiasa dengan udara dingin.

Kami pernah berencana untuk beli jaket winter, tapi belum kesampaian krn seminggu di sini istri langsung sakit hehe, saya coba googling nyari di website Uniqlo Australia, eh harga winter jacket for women diatas 200an dolar semua. Hemm, kan sayang, bukan? Akhirnya saya inget, dulu pas pertama datang ke Korea thn 2013 September, setelah beberapa bulan saya mengalami winter dan waktu itu saya diajak sama senior (Mas Ardi) untuk belanja di second hand shop dan ternyata benar, harga sangat murah, dan klo beruntung bisa nemu barang bagus.

Akhirnya saya inget kata salah satu temen di Aussie yang sangat hobby mengumpulkan barang give away terus dijual lagi (Mas Susilo), hingga-hingga klo dia pakai barang baru saya tidak percaya klo dia beli, pasti give away wkwkw, dia pernah bilang di Sherwood ada Op Shop alias tempat beli barang second hand. Jadi Op Shop ini, kalau kita punya barang yg masih bagus dan pingin didonasikan utk pet bisa dibawa kesini. Nanti kita donasi dalam bentuk barang, kemudian hasil penjualannya 100 % utk animal care.

Opshop Sherwood

Akhirnya saya putuskan untuk pergi kesana sembari lihat2 kalau2 ada yg cocok, jam 10 kami berangkat dari rumah. Fatiha saat ini sudah seneng banget naik car seat, bahkan sekarang pingin naik sendiri dan selalu ingat harus pakai sabuk pengaman. Kami jalan lewat Indooroopilly, melewati warung Indonesia sendok garpu, kemudian melewati jembatan cinta Indooroopilly. Saya sendiri sih yg menamai itu jembatan cinta, soalnya bagus. Saya yakin klo jembatan ini ada di negeri seberang, disitu bakal banyak muda mudi nongkrong pakai motor di sebelah kanan dan kiri sambil panggil mama papa, tak lupa juga pasti banyak penjual gorengan, siomay, batagor, cilok dan cireng yang nempel di situ hehe. Tapi karena di sini jadi tak ada juga ABG labil yang berdiri ditengah jalan sambil foto selfie dengan background jembatan ini hehe.

Setelah melewati jembatan cinta ini, saya mengalami hal aneh, yakni perut saya terasa tdk enak. Waduh jangan2 saya kena santet nih? tunggu!, tidak sepertinya, saya ingat beberapa hari yg lalu saya belanja ke Inala market (Asian Market) dan karena melihat cabe rawit yang sangat langka, akhirnya kami beli banyak, terus istri buatin tahu isi setelah itu, yang in the end membuat saya kalap makan tahu isi dengan cabe rawit gak tau habis berapa! Hmmm.. cabe rawit pasti pelakunya ini.

Waduh, semakin kesana semakin gak fokus, saya saat itu di Oxley Rd, perut tidak bisa diajak kompromi, toleh kanan kiri siapa tau ada mesjid mau numpang ke toilet, wah iya ini kan di Brisbane pasti gak ada pikir saya. Oya saya langsung teringat bahwa di Oxley Rd ini ada 2 pom bensin, yakni 7 eleven dan united. Ada harapan nih!!! Sambil nyetir gak fokus dan muka sudah mulai merah, akhirnya 7 eleven gas station terlihat di depan sebelah kiri jalan, langsung saja saya banting setir ke kiri masuk dan parkir di situ. Saya langsung lari masuk ke 7 elevennya dan tanya ke petugas, ”Sorry, is there any toilet available here?”, “I am so sorry , we don’t have toilet here,”, jawab mbk2 kasir berambut pirang di situ. “Matek aku !,”, batin saya dalam hati.

Streessssss, bener2 stress. Saya bilang ke istri, “tunggu di mobil ya, mas mau cari toilet di sekitar sini”. Saya jalan sambil tolah toleh kanan kiri, siapa tau ada kantor yg mungkin saya bisa masuk?, semak semak banyak sih, tp itu bad idea. Saya gak mau nanti muncul di ABC news ada berita CCTV footage pelaku BAB di semak2 kemudian dideportasi krn BAB di semak2 wkwkw. Ya karena di depan kantor biasanya ada semak2 tapi juga ada CCTV nya hahaha. Sambil masih liat2, eh ternyata saya melihat ada Gereja di seberang jalan, tidak jauh dari posisi saya. Graceville Uniting Church, wah harapan satu2 nya nih! Saya langsung nyeberang jalan tanpa ke tempat penyebrangan krn namanya juga emergency. Saya lari ke Gereja tadi kemudian lihat ada plang di depan tulisannya jam pelayanan: Minggu mulai jam 9am. “Wah kyknya tutup nih”, pikir saya. Saya coba tetap ke situ, eh saya melihat ada orang di halaman samping gereja. “Sorry Mam, may ask you question? is there any toilet available in this church?” tanya saya. “Sure, let me show you”, kata ibu2 udah agak sepuh itu sambil menunjuk sign toilet di samping gereja. Alhamdulillah, tak lupa saya ucapkan matur sembah nuwun pada ibu2 tadi, saya langsung bergegas ke toilet dan akhirnya….!

Setelah selesai dg hajat saya, sambil berjalan ke mobil yg saya parkirkan di 7-eleven saya sambil berpikir. Iya ya, saya 8 tahun hidup di Mesjid, numpang tidur, makan, dan smuanya disitu semenjak SMA sampai lulus S1. Hidup ditolong oleh rumah Allah, eh sekarang di kondisi darurat saya juga ditolong oleh rumah Allah lagi. Jadi terharu rasanya.

Perjalanan kami lanjutkan ke Op shop, dan sebenernya gak jauh sih, Op shop sherwood persis ada di perempatan Sherwood, depan sherwood state school yang dulu dipakai untuk tempat TPS Brisbane. Setelah menemukan tempat parkir, kami jalan ke situ dengan kondisi fatiha sudah tidur, ya mau tidak mau akhirnya kami gendong karena kami gak bawa stroler.

Ternyata di Op Shop saya melihat ada celana bagus, dan saya juga perlu celana sih. Beberapa celana saya sudah rusak karena terkena cairan berbahaya sehabis kerja part time beberapa hari lalu, wkwkw. Akhirnya saya putuskan ambil 2 celana itu lha wong 1 celana harganya hanya 5$. Toh itung2 donasi buat animal care lah hehee. Istri lagi sibuk lihat2 jaket dan akhirnya nemu jaket bulu2 yg lumayan bagus lah, ya lumayan buat dipakai klo tidur hehe.

Setelah selesai kami ke kasir dan bayar kemudian jalan pulang. Sesampainya di rumah saya selalu ingat bahwa ketika beli barang harus selalu dicuci dulu sebelum dipakai. Seperti biasa kebiasaan saya sebelum memasukkan baju ke tempat baju kotor biasanya saya mengecheck kantong. Eh tak sadar saya juga ngecheck kantong 2 celana yang saya beli tadi. Eh, saya kaget, “apa ini”, pikir saya. Ternyata saya menemukan uang 10$ di kantong celana sebelah kanan, caya coba rogoh kantong yang lain, eh ternyata ada 20$ lagi di celana sebelah kiri. Ini niatnya mau beli dan donasi eh malah bathi (untung). Hadeh, “pye iki”, pikir saya. Saya menemukan 30$ didalam kantong celana yang saya beli. Jadi bingung nih, gimana ni hukumnya dan status uang ini? wkwkw. Oalah halah ada aja pengalaman hari itu.

Intinya hikmah dari semua ini adalah, selalu pastikan bila mau berkendara kemanapun, pastikan perut kondisi baik. Kedua, banyak kok Op Shop2 alias tempat penjualan barang second hand. Jadi klo kita butuh barang yg mungkin masih terlalu lama klo harus menunggu give away atau nyari barang buangan di kerbside, kita bisa kok ke opshop. Toh kita beli disitu juga sekalian donasi hehe dan harganya sangat murah, klo beruntung dapat barang bagus lagi. Begitulah kura kura!

Udah gini aja,
Salam dari Pinggir Sungai Brisbane

Rischan Mafrur

PCI NU Australia – NU Brisbane

Konfercab (Konferensi Cabang) PCI NU – Australia and New Zealand (ANZ).

Ini sebenarnya postingan telat banget, lha acara konfercabnya saja bulan Februari, eh ini baru sempat menulis bulan Juni hahaha. Tapi tak apalah buat kenang kenangan siapa tau bermanfaat.

Sejak mulai akhir tahun 2018 kami teman-teman NU Brisbane sudah bersiap siap untuk acara konfercab PCI NU ANZ yang direncanakan akan dilaksanakan di Brisbane di bulan Februari.

PCI NU cukup berbeda ya dengan Muhammadiyah, klo Muhammadiyah punya state branch klo NU tidak. Jadi di Queensland ini ada PRIM Queensland tapi tidak akan ada PCI NU Brisbane, karena di ADART NU, PCI NU cabang istimewanya adalah level negara bukan sampai state.

Di Brisbane teman-teman NU biasanya gabung juga dengan teman-teman Muhammadiyah sering mengadakan kajian bulanan yang disebut sebagai “Khataman”, tapi sepertinya kalau yg saya alami sih hanya nama saja khataman tp tidak pernah mengkhatamkan Quran haha. Kabarnya sih dulu memang sering dibagi gitu, misal siapa yang juz 1 – juz 29, kemudian pas acara bareng2nya tinggal mengkhatamkan juz 30nya. Tapi mungkin karena kondisinya yg mayoritas isinya student, mereka disini hanya temporary jadi cukup susah utk dikondisikan spt itu.

Balik lagi ke PCI NU ANZ 2019, ini langsung lihat posternya saja ya hahaha.

Btw yg ngedesign poster ini istri saya wkwkww

Habis lihat hasil design istriku, aku jadi tahu kalau dia memang sepertinya berbakat di perdesignan haha

Kalau ini yg ngedesign dari UQISA

Jadi bisa dilihat dari 3 poster diatas, di acara konfercab kita ada 3 acara utama:

High tea (ini cukup eksklusif) karena sasaran kami adalah tokoh2 penting di Queensland dan tokoh2 penting di komunitas Indonesia – hadir juga lho pak Heru Subolo – Konjen RI untuk Australia di acara ini (Speech nya oleh Dr Nora Amath)

PCI NU ANZ Conference 2019

Acara utama konfercab – ini acara internal NU ANZ – isinya ya pada akhirnya pemilihan rois PCI NU ANZ baik rois sururiyah maupun tanfidziah.

Konfercab PCI NU ANZ 2019 di Brisbane

Acara untuk umum khusus warga Indonesia (Mahasiswa/i/permanent residen/citizen australia) yg mengerti bahasa indonesia. Acara ini di UQ dan di isi oleh Gus Muwafiq (KH Ahmad Muwafiq).

Gus Muwafiq ceramah di The University of Queensland Brisbane

Alhamdulillah acaranya lancar guys, hasil konfercabnya ya pengurus baru PCI NU ANZ, bisa dilihat di website resminya begitu juga streaming kajian dari gus muwafiqnya atau acara lainnya.

Terus yang jadi pertanyaan sering ada yang tanya, Ris kamu itu NU bukan sih? Akupun kadang juga bingung jawabnya, lha soale gak punya kartaNu ahhaa, ya klo secara kultural ya bisa dibilang aku NU kultural, yg jelas NU banget yo keluarga saya, Ibu sy ketua muslimat NU di kampung, saudara saya juga jelas punya pesantren di kampung dan aktif di cabang.

Kalau saya sendiri ya mbuh hahaaa.. Dulu di Korea sering diminta ngisi pengajian yo pengajiannya kadang pake bhs jawa krn pesertanya kebanyakan TKI dari jawa dan tentu ya ngaji NU. Di Brisbane ini sepertinya kebetulan saja ya kyknya pas nyampe Brisbane terus ketemu sama temen NU dan pas ndilalah ada confercab NU, jadi ikut jadi panetia. Kalau secara amalan ya amalan saya NU tulen, tapi ya bisa menyesuaikanlah wkwkkww. Jangan salah dulu selama di SMA di Temanggung saya tinggal dan jadi marbot di Masjid Muhammadiyah, pernah ngaji di ponpes salafi (ini salafi muhammad bin abdul wahab ya) tapi gak begitu lama karena cukup stress karena waktu itu saya jadi sibuk melihat amalan orang lain itu bidah apa tidak hehe, bahkan sempat aktif lama ikut jamaah Tablig waktu di Temanggung, pengajian MTA pun pernah saya datangi. Intinya sih dalam persoalan agama kita harus banyak2 belajar dari banyak orang biar mata kita terbuka dan tidak seperti katak dalam tempurung.

Al hasil nanti kita tidak akan cepat mudah menyalahkan orang yg berbeda dengan kita. Mungkin itu saja deh…

Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur

Proses Visa Keluarga ke Australia

Semenjak saya posting tulisan “Meninggalkan keluarga demi S3” sepertinya sudah 1 tahun 9 bulan mungkin kali ya, sampai pada akhirnya visa anak dan istri saya Granted.

Sungguh pengurusan visa keluarga saya ke Australia ini tidak seperti teman pada umumnya, saya harus menanti visa istri dan anak kurang lebih 9 bulan, udah kayak nungguin anak lahir saja hehe. Gimana ceritanya? dan apa sarannya? yuk simak tulisan saya berikut ini.

Saya masih ingat waktu submit aplikasi visa istri dan anak saya itu ditanggal 21 Agustus 2018, dan baru kemarin tanggal 20 Mei 2019 Granted. Silahkan lihat gambar berikut ini.

Submit Aplikasi Visa Australia (anak dan istri) tanggal 21 Agustus 2018
Visa anak dan istri baru granted tanggal 20 May 2019

Total 9 bulan lebih penantian akhirnya granted juga. Kenapa kok bisa begini? di postingan ini saya akan mencoba menjelaskan, semoga bagi pembaca semua bisa mengambil hikmahnya khususnya bagi teman-teman yang berencana studi ke Australia dan ingin membawa keluarga.

Beasiswa saya LPDP memberikan support family allowance (tunjangan keluarga) setelah saya menjalani kuliah 1 tahun, jadi baru bisa mengajukan tunjangan keluarga setelah bulan 13. Karena itulah saya memang berencana membawa keluarga setelah 1 tahun kuliah. Sandungan lainnya juga ada yakni membayar asuransi kesehatan yang cukup besar. Saya bulan Juli membayar asuransi kesehatan keluarga sebesar 10,000 AUD atau 100 jutaan agar bisa apply visa family. Ini ceritanya gimana? ya LPDP hanya cover asuransi single (student) jadi bila kita ingin bawa keluarga jadi harus upgrade asuransi kita ke tipe family dan itu harus bayar seluruh asuransi di awal (sebelum apply visa).

Mungkin bagi teman-teman yg sudah bekerja lama di Indonesia, punya aset mobil misalnya, mereka bisa langsung berangkt bareng keluarga karena punya tabungan. Tapi apa daya saya yg baru lulus S2 dan baru nikah terus langsung punya anak hehe. Ya begitulah… tapi percaya Allah pasti ngasih jalan.

Singkat cerita, Oktober 2018 adalah bulan dimana saya akan genap 1 tahun di Australia, jadi saya berencana membawa keluarga bulan November sehingga saya bisa mengajukan tunjangan keluarga. Kalau hidup bersama keluarga dan tanpa tunjangan keluarga itu cukup berat disini karena tidak cukup living allowance yg diberikan untuk mengcover kebutuhan keluarga. Akhirnya ya itu Agustus 2018 saya apply visa dan sebelumnya Juli 2018 saya bayar asuransi 100jt rupiah hasil menabung selama 1 tahun. Cieeyyyee yang rajin menabung.

Setelah submit aplikasi VISA ke immi account, kita akan dapat HAP ID untuk dibawa ke rumah sakit yg punya kerjasama dg pemerintah australia (dulu saya dan istri/anak ke RS premier jatinegara). Setelah periksa kesehatan bisanya tinggal nunggu beberapa hari visa langsung keluar.

Buktinya? dulu saya hanya butuh 1 hari visa langsung granted. Saya masih inget, submit hari senin langsung dpt HAP ID, hari selasa periksa ke RS premier jatinegara, hari Rabu visa saya sudah granted.

Ehhh.. lah dalah, kok setelah submit aplikasi visa anak dan istri ini ditunggu 3 hari, 4 hari sampai 1 minggu kok statusnya gak ada perubahan. Saya sempat bingung, akhirnya setelah 1 minggu baru dapat telp dari RS Premier Jatinegara kalau istri saya suspect TBC.

Haduh, lansung pusing kepala saya, saya udah tau dan dengar2 dari teman-teman kalau Aussie memang sangat strict dg ini bahkan di saat mendarat di Aussie kita juga harus mengisi form declare termasuk disitu ada form ttg TBC. Saya langsung putus harapan rasanya saat itu.

Lha gimana, istri itu dulu sebelum periksa kesehatan ke RS premier jatinegara, dia udah pernah rongten di RSUD Bogor dan dinyatakan bebas TBC, saat itu istri rongten untuk persyaratan mendaftar beasiswa LPDP yg pd akhirnya gak lolos hhahaa, belum rejekinya. Ditambah istri gak ada gejala batuk, malah jarang sekali batuk dan sehat banget. Makanya saya benar2 shock. Saat itu saya langsung beli tiket dan memutuskan pulang. Kami langsung ke RS dan berdiskusi gmn kelanjutan visa istri ini. Ternyata ribetnya minta ampun.

  1. Istri harus tes sputum (dahak) kemudian nunggu 3 bulan utk melihat hasilnya (inget dulu perjuangan istri jadi sedih, karena istri sy sehat dan tdk bisa mengeluarkan dahak jadi harus diuap segala macam)
  2. Kalau hasil negatif bisa go, klo hasil positif harus treatment 6 bulan
  3. Gileee, total 9 bulan dums
  4. Belum lagi nanti processing timenya, ya Rabb.
  5. Dan yang lebih ribet dan bikin kami sedih adalah, karena kami punya anak dibawah 2 tahun. Fatiha negatif, tp karena tidak mungkin memisahkan fatiha sama ibunya. Maka ketika Ibunya nanti harus treatment, fatiha harus minum antibiotik pencegahan.
  6. Dan yang lebih repot lagi, untuk treatmentnya, setiap hari minum obatnya harus ke RS Premioer Jatinegara dan disaksikan oleh suster.
  7. Tiap 2 bulan nanti ada rongten dan sputum lagi

Ini kan rempongnya minta ampun, sampai saat itu saya sempat ingin memutuskan untuk drop out. Andai kata beasiswa saya itu dari pemerintah Australia, saya sepertinya akan out saja. Lha sudah 1 tahun ninggalin keluarga ya walaupun tiap 4 bln pulang, tp ttp saja tidak enak. Eh ini harus ditambah 9 bulan.

Saat itu saya bertnya ke dokternya terutama ttg point 1. Masa harus nunggu 3 bulan, apa tidak ada test yg cepet dan nanti bisa ketahuan status istri saya? Kata dokternya ada yakni test mantoux, jadi nanti disuntik, terus lihat efeknya klo bengkak berarti positif dan ada beberapa test lainnya semacam sputum yg cepet. Tapi semuanya harus bayar sendiri karena tidak tercover oleh biaya visa. Akhirnya kami memilih untuk itu. Dan ketika melihat hasilnya ternyata memang positif. Ya sudah berarti harus treatment 6 bulan, tapi at least kami tidak harus nunggu 3 bulan baru tau positif atau negatif.

Saya akhirnya putuskan untuk ngekosin anak dan istri di sebelah RS premier jatinegara, jalan kaki hanya 5 menitan. Karena walaupun rumah istri di Bogor, tp klo tiap hari harus ke RS premier jatinegara dan naik KRL kan yo kasihan anak. Benar-benar klo ingat masa-masa itu seakan2 kayak udah mau pulang saja, mau berhenti saja, ndak tega sih. Tapi bagaimana lagi.

Jadi ingat, ini bukan seberapa, nabi Ibrahim dulu diperintahkan oleh Allah untuk membawa istri dan anaknya yang masih bayi ke tempat tandus dan meninggalkan mereka ke situ. Cobaan sy ini masih belum sebanding rasanya.

kalau ingat cobaan ini rasanya benar2 gimana gitu, ngelihat teman2nya juga pada lancar2, eh kok ya saya dapat yang begini, tapi kadang saya mikir. Ketika saya dapat nikmat contohnya dpt beasiswa, kenapa saya jarang berpikir, eh kok saya yang dapat bukan teman sy? Nah itulah manusia mau enaknya sendiri, giliran diuji…. langsung bilang “kenapa saya” hehehe

Saya masih tidak tau apa hikmah dibalik semua ini, yang ada saya hanya yakin semua pasti ada hikmahnya, pandangan manusia terbatas sedangkan pandanganNya tak terbatas. Yang jelas dengan hidup yang naik turun hidup kita akan lebih terasa menantang dan hati akan digembleng. Coba klo hidupnya datar2 saja, semua keinginannya tercapai terus, tidak pernah mengalami kesulitan, kan yo nggak assyiiikk ta… bukankah Allah itu maha asik? hehe.

Nah untuk saran bagi teman-teman yang pingin studi di Aussie dan berencana membawa keluarga, berikut sarannya:

  1. Apply visa via agent saja, nanti tanya agent bisa gak yang test kesehatan dulu sebelum bayar asuransi? mungkin bisa kali ya silahkan bisa ditnyakan. At least ketika ada masalah seperti yg saya alami, masih bisa tanya2 agent. Lha kemaren saya gak bisa tanya siapa2, wong imigrasi aussie juga gak ada CSnya buat nanyain ini.
  2. kalau mau apply visa sendiri, korbankan beberapa rupiah untuk rongten periksa paru2 di RS Premier Jatinegara Jakarta dulu sebelum apply visa. Klo bersih, baru apply hehehe. Kalau ternyata ada suspek TB bisa nyari RS terdekat untuk treatment.
  3. Semoga teman2 tidak mengalami hal yang saya alami ini. Amiin..

Alhamdulillah setelah di granted tgl 20 Mei, hari ini Selasa 28 Mei anak dan istri saya sudah di Brisbane (tadi pagi saya jemput di Airport) hehehe, mohon doanya semoga Allah memudahkan perjalanan keluarga kami baik studinya maupun kehidupan kami disini.

Welcome to Brisbane …

Ramadhan di Australia – Bulan Toleransi

Ramadhan adalah bulan mulia, ramadhan adalah bulan perjuangan, ramadhan adalah bulannya Allah, ramadhan adalah bulan penuh kasih, ramadhan adalah bulan sosial, ramadhan adalah bulan toleransi.

Bagi umat islam, kita semua pasti paham bagaimana mulianya bulan Ramadhan ini. Hal pertama yg menarik diawal bulan ramadhan ini adalah penentuan mulainya bulan Ramadhan.

Alhamdulillah sepertinya untuk tahun ini Indonesia barengan ya baik Muhammadiyah yang menggunakan Hisab atau NU dan pemerintah yg menggunakan rukyat. Mulainya bareng yakni Senin tanggal 6 Mei 2019.

Kalau bareng itu seneng hehe, yang jadi agak repot itu kalau beda. Mungkin ada beberapa saudara kita yang masih kurang sreg dengan perbedaan sehingga mengatakan metode penentuan yg ini lebih afdhol atau lebih baik daripada yang itu. Saya kira hal itu tidak perlu karena dua2 nya juga ada hujahnya. Jadi yg ada adalah mari saling toleransi.

Berbeda dengan di Indonesia, Australia khususnya di Queensland, utk tahun ini hisab dan rukyat memberikan hasil yang berbeda. ANIC (Australian National Imams Council) seluruh australia, kalau hisab mulainya hari Senin. Sedangkan di Queensland sendiri, termasuk masjid UQ (masjid kampus saya) menganut rukyat.

Masjid UQ mengikuti Councils of Imams Queensland yang memakai metode rukyat. Mereka mengambil data dari MoonsightingAustralia! Silahkan simak Informasi dibawah ini.

ANIC – Mulai Ramadhan Senin 6 Mei 2019
Council of Imams Queensland – menggunakan rukyat – Ramadhan mulai Selasa 7 Mei 2019

Informasi dari Moonsightingaustralia – ttg posisi hilal

Dan sebenernya kondisi australia itu hampir sama dengan Indonesia, Indonesia membentang dari sabang sampai merauke, Australia juga tidak hanya negara tapi sebuah benua/continent yang membentang dari Perth sampai ke Brisbane. Jadi memang utk penentuan spt ini harus mempertimbangkan banyak hal. Dan anadaikata ada perbedaan itu harus dimaklumi.

Yang lucu dari Ramadhan tahun ini adalah Senin pagi hari saya dan teman saya harus menjemput ke Bandara salah satu Ustad dari Muhammadiyah yang akan mengisi kajian di Brisbane.

Setelah menjemput kami langsung bertolak ke rumah teman kami di Warren Street sekaligus ustad tersebut nantinya juga akan menginap di rumah teman kami itu. Dan coba lihat. Taraaa….

Ramen Ala Warren

Lucunya temen saya (dia sudah berpuasa) menjamu saya (yang belum berpuasa) dengan ramen ini. Jadi temen saya habis sampai rumah langsung masakin ramen ini. Yang gak enak lagi, ternyata Ustad dari Muhammadiyah juga puasa walaupun sedang safar. Jadi saya makan makanan yang dihidangkan oleh orang yang sudah puasa didepan mereka 🙂 dan its okey.

Indah bukan? hehhahhaa

Ya begitulah seharusnya, perbedaan itu adalah hal yang wajar! dunia tanpa ada perbedaan ya tak akan indah.

Persoalan hormat menghormati ketika Ramadhan itu juga harus kita pandang dari berbagai perspektif. Misalnya saja ada orang yg punya pandangan ketika Ramadhan semua warung harus ditutup untuk menghormati orang puasa. Kalau menurut saya, ya sebaiknya jangan! kan bisa jadi ada ibu yang hamil atau haid yang butuh ke warung, atau bapak2 yang lagi safar jadi tidak puasa. Wah kalau hidup di luar negeri atau di tempat yg muslim minoritas ya tidak ada bedanya antara ramadan dengan tidak. Kita mau puasa atau tidak ya juga tidak akan ada yg tau. Makanya memang benar puasa itu hanya untuk Allah, lha yang tau dia puasa apa tidak kan hanya dirinya dan Allah hehe 🙂 Nah dari sini kita juga harus sedikit mengurangi sifat prasangka buruk terhadap saudara kita. Misalnya kita lihat teman kita makan di warung yah mungkin karena dia lagi sakit atau safar jadi tidak puasa hahaha.

Tapi kan itu pandangan saya yang mungkin berbeda dg pandangan teman-teman disini. Nah ini saja sudah berbeda kan? ya di dunia ini kita akan menemukan banyak sekali perbedaan perbedaan. Jadi ya kita harus siap dan menikmati keindahan perbedaan itu dengan selalu memupuk rasa toleransi di diri kita dan keluarga.

Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Semoga Allah selalu memberkahi kita semua…

Salam dari Tepian Sungai Brisbane

Rischan Mafrur

Festival Bunga di Toowoomba QLD Australia

Hi sahabat semua, entah kenapa minggu ini saya lagi cukup bersemangat untuk posting tulisan di blog ini. Kemarin saya sudah posting ttg Keindahan Alam di Stanthorpe dan Pendaftaran Beasiswa LPDP 2019.

Kali ini juga latepost sih sebenernya, ini juga tahun lalu sekitar akhir bulan September 2018 yakni ketika di Australia spring atau musim semi. Jadi bagi sahabat semua yang mau jalan-jalan ke Australia, khususnya ke Brisbane di akhir bulan September jangan lupa untuk mampir ke Toowoomba melihat festival bunga atau flower festival.

Begini ceritanya:…

Saya bersama 4 orang teman, kita rental satu mobil kemudian sepakat untuk ke Toowoomba, sebenernya agak aneh sih, ini cowo semua eh datang ke festival bunga hahaa. Ya klo bapak2 ada anak sama istri mah okey, tapi ini cowo semua lhoo. Yah walaupun begitu kami cowo tapi penyuka buka kok heheee.

Okey kembali ke topik.

Queens Park Gardens, Toowoomba, Queensland

Kurang lebih perjalanannya 1,5 jam jaraknya 120 km. Kami berangkat pagi dari kelurahan kami di St. Lucia. Seperti yang sudah kami duga, yah parkiran penuh! Karena memang festival bunga ini di tanggal tertentu yakni 20 – 29 September 2018, hanya 10 hari. Untuk tahun ini juga sepertinya ditanggal yang sama.

Langsung saja, ini oleh2 atau kenang2annya..

Toowoomba Carnival of Flowers
Laki laki pecinta Bunga hahahaha

Eehhh, setelah kita lihat festival bunga, kemudian beberapa acara di Queens Park Gardens kami juga tak lupa untuk mampir ke Japanese Garden di Toowoomba.

Padahal saya ya udah hidup 2 tahun di Korea, pernah ke Jepang juga tapi tetap penasaran juga, kaya apa sih Japanese Garden di Toowoomba, apa iya sakura bisa hidup di Australia? pikirku

Dan ternyata….

Pohon sakura di Japanese Garden di Toowoomba

Hahaha, sempet kaget sih aku, ternyata sakura bisa tumbuh di bumi Queensland dan itu penampakannya!

Japanese Garden di Toowoomba

Bagus juga pemandangannnya, worth it lah, hanya saja danaunya sedikit keruh, tapi ttp ramai pengunjung dan wildlifenya jg wild life khas australia hehe.

Setelah puas main dan jalan-jalan di Toowoomba akhirnya sore kita pulang dan namannya orang Indonesia ya, tingkahnya aneh2. Kami juga foto di icon kota Toowoomba, ini sebenernya lokasinya dipinggir jalan. Walaupun kami susah cari parkirnya tapi kalau gak foto kayaknya rugi deh. Ini hasilnya…

Toowoomba, The Garden City

Hahaha, gayanya kok kayak orang jadul sih padahal aku kan masih milenial wkwk.

Oke, sudah sampe disini dulu ya postingan kali ini, sampai ketemu di postingan berikutnya. Untuk membaca tulisan saya yang lain, baik yg serius atau yg ttg jalan-jalan di Australia bisa dibaca di sini https://mafrur.com/kuliah-di-australia/

Salam dari tepian sunga Brisbane

Rischan Mafrur

Keindahan Alam di Stanthorpe Australia

Sebenarnya ini postingan yang sangat terlambat, tapi bagaimana lagi memang kondisinya seperti ini. Menjadi mahasiswa S3 yang cukup sibuk dengan load risetnya 😦 kadang sedih sih hehee. Saya cukup sedih karena sering tidak bisa menyempatkan waktu untuk nulis blog, padahal rencananya dulu saya mau nulis novel, ini benar-benar novel ya hehe, kalau buku sebelumnya saya “24 Purnama di Negeri Ginseng” kan genrenya ndak jelas, tapi banyak banget sih testinya yg bilang sangat bermanfaat. Haduh malah promo buku hahaha.

Oke deh kembali ke Stanthorpe….

Tahun lalu tepatnya bulan Agustus saya bersama teman-teman indonesia (rata-rata mereka sudah berkeluarga bahkan anaknya sudah 2 dan 3 udah gede2), saya sendiri yang jomblo hehe, jomblo local sih karena istri dan anak belum sy ajak ke Brisbane, kita bareng-bareng piknik dan camping sekitar 5 mobil ke Stanthorpe tepatnya ke Sommerville Valley.

Sommerville Valley, Stanthrope Queensland

Kalau sahabat lihat peta diatas, tempat saya di Brisbane yang biru itu sedang tujuannya di point merah, perjalanan kurang lebih 3 jam. Ya 3 jam kalau di Indonesia gak tau baru nyampe mana hehe, kalau disini karena tidak macet jadi ya hanya perlu 3 jam kurang lebih 270 KM an lah.

Rencana kita memang mau camping, kita gak bawa tenda tapi mau nyewa cabin di sana yang katanya sangat bagus. Kemudian malamnya mau melihat milky way, kalau ada yang belum tau tinggak clik aja.

Yuk simak perjalannya,…

Ini dia rombongannya

Rombongan tim piknik Indonesia Brisbane hehe (*tidak lengkap)

Ketika di perjalanan sampai sekitaran Warwick, kita lihat ada gereja bagus, akhirnya foto deh


St Mary’s Catholic Parish Warwick

Sebelum kita ke Cabin untuk nginap, kita piknik dulu di Girraween National Park, Stanthorpe Queensland Australia, kabarnya disitu ada batu besar menggantung, dan ternyata begini penampakannya.

Girraween National Park, Stanthorpe Queensland Australia 

Pas foto, eh ternyata saya dilihatin sama Kanguru liar…

Girraween National Park, Stanthorpe Queensland Australia 

Setelah puas piknik, makan-makan, bus walking di Girraween, kita akhirnya menuju ke Sommerville Valley untuk nginep di cabin disana.


Sommerville Valley Cabin

Satu Cabin atau rumah kecil itu muat berapa ya? lupa saya wkwkw. Intinya asik deh, karena fasilitas lengkap disitu ada wifi, microwave, dapur dkk, lengkap pokoknya.

Nah saat malam hari saatnya melihat milkiway, hanya saja tak ada kamera dari kita yang bisa menangkap keindahan langit dan bintang2 waktu itu. Entah karena kameranya atau yg motret yang gak bisa? hehee. Indah banget, tidak bisa diceritakan dg kata2 deh.

Al hasil selain lihat indahnya bintang, kita juga bikin perapian, baka2 berbeque dan tidak lupa bakar ubi ahhahaa.

Sommerville Valley, perapian sampai pagi

Foto bersama dulu buat kenang2an masa tua hehee

Ini dia formasi lengkap, foto sebelum pulang

Sommerville Valley Cabin

Ceritanya bagus sih kalau buat novel, semoga nanti waktuku cukup yah ahaha. Besok tinggal giliran ngajak anak istri pergi ke tempat2 yang lebih asik.

Untuk membaca tulisan saya yang lain, baik yg serius atau yg ttg jalan-jalan di Australia bisa dibaca di sini https://mafrur.com/kuliah-di-australia/

Selamat berpetualang di Australia…
Salam dingin dari Brisbane.

Memperpanjang paspor di KJRI Sydney

Sebagai mahasiswa yang kuliah di Australia dan ditakdirkan tinggal di Brisbane, mau tidak mau kalau ingin memperpanjang paspor harus repot. Iya layanan konsulat Indonesia juga kadang ada di Brisbane tapi itu paling setahun sekali atau dua kali dan itu juga tidak tentu kapan!.

Januari 2018 saya sudah booking tiket buat mudik ke Indonesia tanggal 10 Maret, setelah tiket kebeli, eh baru nyadar kalau paspor saya mau expired. Paspor saya habis awal agustus 2018, sedangkan saya harus transit di Singapore yang mana sudah menjadi aturan umum usia paspor maximal 6 bulan sebelum habis untuk traveling ke beberapa negara. Oleh karena itu ada dua pilihan, mantep saja dengan segala resiko pakai paspor yang masa berlakunya kurang dari 6 bulan. Atau yang kedua, memperpanjang paspor di sini.

Oya, kalau pilih yang pertama, nantinya juga pasti harus perpanjang paspor di Indonesia. Karena setahu saya imigrasi Indonesia tidak akan mengijinkan orang Indo dengan paspor kurang dari 6  bulan pergi ke luar! sedangkan saya khawatir memperpanjang paspor di Indonesia harus antre datang dari jam 5 pagi. Jadi saya memilih pilihan ke dua, yaitu memperpanjang paspor di sini.

Karena saya tinggal di Brisbane, statenya adalah Queensland, satu-satunya cara untuk memperpanjang paspor adalah datang ke KJRI Sydney yaitu jelas lokasinya di Sydney. Mungkin ada yang berpikir, lha kan masih satu negara, toh juga masih Australia hehe. Australia itu tidak cuma negara bro, tapi benua! Mirip Indonesia deh, banyangin saja dari Brisbane ke Perth itu seperti dari Sabang ke Merauke. Kalau dihitung jaraknya Brisbane ke Perth itu sekitar 4ribuan km, sedang dari jakarta ke Incheon Korea itu 5 ribuan. Bisa dibayangkan kan?

Yah untungnya Sydney tidak sejauh Perth, tapi ya itu mau tidak mau, perpanjang paspor yang bayarnya hanya 47 AUD harus jadi mahal karena buat beli tiket pesawat PP dari Brisbane ke Sydney, belum lagi nanti akomodasi di Sydnenya bagaimana.

Nah, walaupun kondisinya seperti itu, tetap harus saya lakukan kalau saya mau jadi balik ke Indo hehe. Di tulisan ini saya ingin berbagi pengalaman saya untuk memperpanjang paspor di KJRI Sydney. Bagi kawan-kawan semuanya yang tinggal di wilayah Queensland, New South Wales, dan South Australia, maka konselornya ada di KJRI Sydney. Beginilah langkah-langkah memperpanjang paspor di KJRI Sydney.

Baca petunjuk mekanisme perpanjangan paspor di website KJRI Sydney di https://www.kemlu.go.id/sydney/id/arsip/lembar-informasi/Pages/paspor-biasa-habis-masa-berlaku.aspx

Di situ disebutkan step pertama adalah registrasi online untuk perjanjian. Ini wajib, tanpa registrasi online walalupun anda sudah sampai KJRI Sydney, anda tidak akan dilayani. Beruntunglah waktu itu saya masih dapat, coba saja bayangkan tiket Maret, saya beli di Bulan januari. Pas mau coba registrasi online eh ternyata Januari sama awal February sudah penuh semua, tinggal akhir February, akhirnya saya milih tgl 26 February 2018.

Siapkan semua dokumen persyaratan sesuai dengan yang tertulis di website KJRI tersebut, download formulir habis masa berlaku di link yang tertera kemudian diisi, biar nanti di sana sudah siap semua dokumennya.

Beli amplop express, one day delivery, yang recommended untuk pengiriman dokumen penting. Kalau di kampus saya, harga amplop ini 17 AUD. Untuk apa amplop ini? nanti lihat selanjutnya.

Beli tiket PP (Pulang-Pergi), misal kalian tinggal di Brisbane ya beli tiket PP Brisbane Sydney, bisa kereta atau pesawat! mendingan peswat, saya kemaren PP dapat 130 AUD, itupun berangkat saya pas weekend jadi agak mahal, kalau pas beruntung bisa dapat PP 80 AUD.

Brangkat ke Sydney, alhamdulillahnya saya ada temen yang jadi Marbot di Masjid Iqra di Sydney. Jadi saya ke Sydney tidak hanya perpanjang paspor tapi juga sekalian silaturahim, dan bisa tinggal di masjid Iqra jadi tidak perlu biaya untuk nginep di Sydney. Saya berangkat ke Sydney sabtu sore, hari ahadnya jalan-jalan, senin pagi ke KJRI Sydney, dan selasa pagi pulang ke Brisbane.

Tips ketika mau ke KJRI Sydney. Harus diperhatikan bahwa pelayanan pengajuan berkas hanya dilayani jam 9 – 12, untuk pengambilan paspor jam setengah 3 sampai setengah 4. Ini harus diperhatikan jangan sampai sudah jauh-jauh ke Sydney eh telat. Nah, disini saya ada pengalaman! Saya berangkat jam 7 pagi dari Masjid Iqra menuju ke KJRI Sydney di 236-238 Maroubra Road, Maroubra, NSW. Saya ikut petunjuk dari Google Map saja, jadi saya jalan ke stasion kereta terdekat kemudian dari situ ke Central Station. Di Google Map di tunjukkan untuk turun di sini dan berjalan ke Bus stop Jalan Elisabeth atau apa ya saya agak lupa. Di situlah saya harus menunggu Bus yang menuju ke KJRI Sydney. Ternyata-eh ternyata, saya menunggu bus di situ hampir 1 jam lebih, saya sampai di bus stop itu jam 8, sampai jam 9 saya masih belum dapat Bus! kenapa? Karena penuh, semua bus penuh. Setelah saya tanya temen saya, ternyata saya salah. harusnya saya turun dan exit di Central station di poll nya Bus, jadi naiknya dari situ! Ini bisa buat pelajaran bagi teman-teman. Untungnya jam setengah 10 saya akhirnya dapat bus 393 dan butuh sekitar 30 menit sampai di KJRI Sydney. Alhamdulillah.

Pertama teman-teman harus ninggal KTP/SIM di gerbang agar diijinkan masuk dan nanti mendapatkan semacam kartu. Setelah itu ambil nomor antrean sesuai dengan keperluan teman-teman, dan tara submit deh berkasnya!.

Setelah nanti di check sama petugas, nanti kita harus bayar 47 AUD, pembayarannya langsung disitu tidak boleh cash, jadi saya pakai kartu debit Common Wealth bank, tinggal di tap aja.Nah, fungsi amplopnya di sini. Jangan lupa amplop tadi harus sudah ditulis alamat rumah anda ya!. Jadi bagi yang rumahnya jauh tentu tak mungkin kan dua kali bolak-balilk ke Sydney. Jadi, nanti paspornya akan dikirimkan menggunakan amplop tadi.

Setelah semuanya selesai, tinggal nunggu foto saja. Dan selesai, bisa pulang atau jalan-jalan ke Sydney.

Pas saya pulang nyampe rumah, eh di pintu sudah ada surat bahwa saya dapat paket dan bisa diambil besok pagi di kantor pos deket rumah! Ternyata paspor saya nyampai rumah duluan dibanding saya sendiri! hehehe.

Beginilah penampakan amplop yang berisi paspor saya, saya mengajukan hari Senin 26 Februari, kalau di paspor saya tertanda dibuat 26 February, jadi sehabis saya submit langsung di proses, dan langsung dipost oleh KJRI, pengiriman memakan waktu sehari (Selasa), rabu pagi jam 9 saya ambil di kantor pos dekat rumah.

Seperti itulah skema atau mekanisme perpanjangan paspor di KJRI Sydney.

Ini ada beberapa foto saya ketika di Sydney.

Semoga bermanfaat

Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur