Ikhwan Cabul itu benar adanya

Akhir april lalu saya dapet info dari salah seorang dosen di group WA kalau ada dugaan pelecehan seksual yang dilakukan oleh alumni salah satu kampus islam di Yogyakarta yang sekrang di Melbourne. Pas saya denger itu masih pakai Initial, selang beberapa hari, eh tiba-tiba sudah muncul di beberapa media online dan sudah langsung disebut nama terduga pelaku. Pas saya check di IG ternyata profilnya luar biasa.

Saya kira tadinya mungkin hoax, mungkin ada yang tidak suka dengan ybs dan fitnah kali ya. Ternyata semakin kesini updatenya semakin ngeri. Saya sempat check di twitter dan di IG, beberapa orang share screenshot percakapan terduga dengan korban. Pas saya baca ngeri juga yah! Selanjutnya saya baca rilis dari LBH Yogyakarta ternyata sudah ada puluhan aduan dan ada yang mengarah sampai ke pelecehan seksual secara fisik juga, WoW!

Memang secara kasat mata ini susah diterima, lha gimana lagi, terduga ini adalah alumni Ponpes yang terkenal di Indonesia, udah gitu kabarnya juga hafidh quran, bacaan quran nya bikin hati nyes, juara dan jago bahasa arab dan bahasa inggirs, pernah ikut YSALI di USA, ustad muda, dan mahasiswa berprestasi sebuah kampus Islam di Yogyakarta. Udah gitu sekarang terduga sedang S2 di salah satu kampus terbaik di Australia di Melbourne pakai beasiswa dari pemerintah Australia. Kurang apa coba? Serius, saya sebenarnya tidak percaya sih!

Bagi saya, zero tolerance lah buat perilaku seperti ini! Dan dengan aduan yang sampai 30 kasus, sampai almamaternya di Indonesia mencabut gelar mahasiswa berprestasi, itu kan sudah menjadi bukti awal kalau hal ini memang terjadi. Udah gitu aduannya di LBH udah sampai 30 orang. Dan kemaren saya dapat link dari teman-teman mahasiswa/i Indonesia di Australia untuk tanda tangan petisi yang pada akhirnya muncul petisi di Change.org. Saat ini sudah ada sekitar 3000 tanda tandangan tuntutan untuk mencabut beasiswa terduga yang saat ini sedang S2 di Melbourne.

Ada beberapa catatan yang ingin saya sampaikan di tulisan ini:

  1. Tidak ada toleransi untuk pelaku dan perilaku pelecehan seksual seperti ini. Semoga persoalan ini segera clear dan tidak terulang lagi apalagi dari informasi yang beredar beberapa pelecehan terjadi di kampus dan juga sudah agak lama.
  2. Ketika manusia masih disebut manusia, maka sifat manusia akan tetap melekat padanya. Jadi dia ya butuh makan, tidur, punya hasrat dsb. Oleh karenanya apapun profesinya, mau dia tokoh agama, mau dia pejabat atau apapun, sekali dia masih manusia ya sifat manusianya masih ada. Maka ya jangan gampang kaguman sama orang apalagi di media sosial. Banyak kok hal-hal yang terjadi hanya karena media sosial. Jadi berhati-hatilah dalam bersosmed. Karena kita sebenernya tidak tahu siapa dibalik dari akun sosmed tersebut.
  3. Momen Ramadhan ini juga bisa kita jadikan sebagai pengingat, kalau berdoa untuk diri maupun anak, jangan hanya sebatas memohon menjadikan generasi penerus kita para hafidh tapi harus kita lanjutkan agar generasi kita menjadi orang yang faqih dan berakhlaq mulia. Hafidh itu adalah milestone pertama bukan terakhir.

“Akan keluar manusia dari arah Timur suatu kaum yang rajin membaca al-Qur’an namun tidak melampaui pangkal tenggorokan mereka” (HR Bukhori).

“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan padanya, niscaya Allah akan jadikan ia faqih dalam agama” (Muttafaqun ‘alaihi).

Semoga kita dan keluarga kita dilindungi dari akhlaq yang buruk seperti itu dan terhindar dari orang-orang yang mempunyai kelakuan buruk seperti itu. Amin.

===============================================================

Point saya di tulisan ini adalah:

  • Ketinggian ilmu tidak menjamin ketinggian adab, makanya mengapa para ulama terhadulu belajar adabnya lebih lama daripada ilmu
  • Selama dia masih manusia tidak ada jaminan apapun profesi dia, nabi selamat karena maksum terjaga.
  • Jangan gampangan kagum apalagi hanya kenal di sosmed, harus lebih banyak hati-hati
  • Bila kita dianugerahi oleh Allah berupa kemampuan hafalan quran yang baik, bacaan quran yang baik, dipanggil ustad karena paham agama. Seyogyanya kita punya rasa tanggung jawab lebih tinggi. Dan lebih menjaga adab karena Allah sudah memberikan karunia spt itu.
  • Tidak ada generalisir, itu ya oknum, tp saya sebagai orng islam, kenapa saya nulis ini adalah untuk self kritik. Saya gak akan menyalahkan orang di sana mau dia mengaitkan dg posisinya sbg ustad atau sebagai ahli agama. Tapi yang saya tekankan adalah self kritik terhadap diri. Harus lebih baik lagi. Apalagi kalau posisi saya tinggal di Australia yang muslim sebagai minoritas.

Silahkan berita sudah muncul di ABC au https://www.abc.net.au/news/2020-05-09/sexual-harassment-allegations-indonesia-student-australia-awards/12211672

Disitu juga disebutkan, karena YBS juga aktif menjadi pengisi ceramah di beberapa mesjid di sini.

Tentu ini juga mencoreng komunitas muslim Indonesia disini. Paling penting dalam hidup itu autokritik, kadang Gajah di pelupuk mata tak tampak, semut di seberang lautan tampak

Semoga kasus ini segera clear. Cukup susah untuk kasus seperti ini apalagi di Indonesia. Mungkin ini dulu ya, salam dari Brisbane.

Rischan Mafrur

Ramadhan di Australia – Bulan Toleransi

Ramadhan adalah bulan mulia, ramadhan adalah bulan perjuangan, ramadhan adalah bulannya Allah, ramadhan adalah bulan penuh kasih, ramadhan adalah bulan sosial, ramadhan adalah bulan toleransi.

Bagi umat islam, kita semua pasti paham bagaimana mulianya bulan Ramadhan ini. Hal pertama yg menarik diawal bulan ramadhan ini adalah penentuan mulainya bulan Ramadhan.

Alhamdulillah sepertinya untuk tahun ini Indonesia barengan ya baik Muhammadiyah yang menggunakan Hisab atau NU dan pemerintah yg menggunakan rukyat. Mulainya bareng yakni Senin tanggal 6 Mei 2019.

Kalau bareng itu seneng hehe, yang jadi agak repot itu kalau beda. Mungkin ada beberapa saudara kita yang masih kurang sreg dengan perbedaan sehingga mengatakan metode penentuan yg ini lebih afdhol atau lebih baik daripada yang itu. Saya kira hal itu tidak perlu karena dua2 nya juga ada hujahnya. Jadi yg ada adalah mari saling toleransi.

Berbeda dengan di Indonesia, Australia khususnya di Queensland, utk tahun ini hisab dan rukyat memberikan hasil yang berbeda. ANIC (Australian National Imams Council) seluruh australia, kalau hisab mulainya hari Senin. Sedangkan di Queensland sendiri, termasuk masjid UQ (masjid kampus saya) menganut rukyat.

Masjid UQ mengikuti Councils of Imams Queensland yang memakai metode rukyat. Mereka mengambil data dari MoonsightingAustralia! Silahkan simak Informasi dibawah ini.

ANIC – Mulai Ramadhan Senin 6 Mei 2019
Council of Imams Queensland – menggunakan rukyat – Ramadhan mulai Selasa 7 Mei 2019

Informasi dari Moonsightingaustralia – ttg posisi hilal

Dan sebenernya kondisi australia itu hampir sama dengan Indonesia, Indonesia membentang dari sabang sampai merauke, Australia juga tidak hanya negara tapi sebuah benua/continent yang membentang dari Perth sampai ke Brisbane. Jadi memang utk penentuan spt ini harus mempertimbangkan banyak hal. Dan anadaikata ada perbedaan itu harus dimaklumi.

Yang lucu dari Ramadhan tahun ini adalah Senin pagi hari saya dan teman saya harus menjemput ke Bandara salah satu Ustad dari Muhammadiyah yang akan mengisi kajian di Brisbane.

Setelah menjemput kami langsung bertolak ke rumah teman kami di Warren Street sekaligus ustad tersebut nantinya juga akan menginap di rumah teman kami itu. Dan coba lihat. Taraaa….

Ramen Ala Warren

Lucunya temen saya (dia sudah berpuasa) menjamu saya (yang belum berpuasa) dengan ramen ini. Jadi temen saya habis sampai rumah langsung masakin ramen ini. Yang gak enak lagi, ternyata Ustad dari Muhammadiyah juga puasa walaupun sedang safar. Jadi saya makan makanan yang dihidangkan oleh orang yang sudah puasa didepan mereka 🙂 dan its okey.

Indah bukan? hehhahhaa

Ya begitulah seharusnya, perbedaan itu adalah hal yang wajar! dunia tanpa ada perbedaan ya tak akan indah.

Persoalan hormat menghormati ketika Ramadhan itu juga harus kita pandang dari berbagai perspektif. Misalnya saja ada orang yg punya pandangan ketika Ramadhan semua warung harus ditutup untuk menghormati orang puasa. Kalau menurut saya, ya sebaiknya jangan! kan bisa jadi ada ibu yang hamil atau haid yang butuh ke warung, atau bapak2 yang lagi safar jadi tidak puasa. Wah kalau hidup di luar negeri atau di tempat yg muslim minoritas ya tidak ada bedanya antara ramadan dengan tidak. Kita mau puasa atau tidak ya juga tidak akan ada yg tau. Makanya memang benar puasa itu hanya untuk Allah, lha yang tau dia puasa apa tidak kan hanya dirinya dan Allah hehe 🙂 Nah dari sini kita juga harus sedikit mengurangi sifat prasangka buruk terhadap saudara kita. Misalnya kita lihat teman kita makan di warung yah mungkin karena dia lagi sakit atau safar jadi tidak puasa hahaha.

Tapi kan itu pandangan saya yang mungkin berbeda dg pandangan teman-teman disini. Nah ini saja sudah berbeda kan? ya di dunia ini kita akan menemukan banyak sekali perbedaan perbedaan. Jadi ya kita harus siap dan menikmati keindahan perbedaan itu dengan selalu memupuk rasa toleransi di diri kita dan keluarga.

Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Semoga Allah selalu memberkahi kita semua…

Salam dari Tepian Sungai Brisbane

Rischan Mafrur



=============================

Bagi yg tertarik dengan tulisan saya mengenai

  1. Study di Australia [Silahkan akses ke halaman ini]
  2. Traveling alias jalan2 di Australia termasuk tempat-tempat yg harus dikunjungi [Silahkan akses ke halaman ini]
  3. Vlog tentang Kuliah/Beasiswa di Australia dan di Korea, ttg jalan-jalan kami baik di Australia dan Korea [Silahkan akses ke channel Youtube kami: Alkwangju]

Dua halaman diatas adalah kumpulan tulisan-tulisan saya ttg study dan traveling di Australia. Semoga bermanfaat!



Serangan Teroris di Sri Lanka

Belum lama dari kejadian pembantaian biadab di Christchurch New Zealand, kini kita dengar serangan mengerikan ketika Easter di Sri Lanka.


Kalau di NZ yang diserang adalah Masjid dan Korbanya adalah Muslim, kini di Sri Lanka yang diserang adalah Gereja dan Korbannya adalah saudara2 kami kristiani (sedikitnya ada 310 yang meninggal)


Saya biasanya tidak mau menyebut pelaku siapapun dia apapun rasnya, atau agamannya, yg jelas yg mereka lakukan adalah biadab. Hanya saja ketika saya baca berita ini : https://news.detik.com/internasional/d-4522566/kakak-beradik-jadi-pelaku-bom-paskah-di-sri-lanka-ayahnya-kaya-raya


Saya cukup tergelitik untuk membahasnya.


Pelaku diduga dari kelompok ekstremis Islamist National Thowheeth Jama’ath (NTJ), yang memang jelas mereka mengatasnamakan ideologi mereka dg ideologi islam tapi jelas islam tak pernah mengajarkan seperti itu.

Fenomena ini nyata, sebagai pemeluk agama islam dan saya punya teman yang sangat dekat (di SMA) yang dia melanjutkan kuliahnya ke salah satu kampus di solo dan memutuskan untuk berbaiat dengan Abu Bakar Al Bagdadi, dia berangkat ke Damaskus tahun 2014. Ini membuat saya sangat prihatin, dan saat itu saya tidak bisa mencegahnya. Dan saya paham bahwa orang2 islam yang punya pemahaman yg keras seperti ini memang betul adanya.

Dari berita itu saya juga cukup kaget karena dikatakan mereka dari keluarga kaya, bahkan dulu aksi bom di surabaya yang pelakunya satu keluarga mereka juga berkecukupan bahkan berinteraksi baik dengan tetangga. Begitu juga teman saya yg saya sebut di atas, dia juga lahir dan hidup dari keluarga yang berkecukupan. Hal ini membuat hipotesis saya tumbang, dulu saya berpikir bahwa “mungkin” keadilan dalam hal ekonomi/ kemiskinan bisa menjadi faktor orang melakukan aksi teror. Yg ini jelas sdh tumbang. Tapi hipotesis sy yg lainnya yakni, mungkin “keadilan” dalam konteks lain misalnya “keadilan global” dalam media masa, dalam pemberitaan mungkin hal ini bisa menjadi motif orang utk melakukan teror. Sebagai contoh islam selalu tersudutkan di media masa mainstream. Ini tentu perlu pembuktian.

Intinya, yg perlu kita pahami sebagai orang islam, orang-orang yg punya pemahaman keras seperti ini bahkan sudah ada sejak zaman sahabat nabi SAW. Mereka dikenal dg sebutan khawarij yang mana mereka membunuh sahabat Ali bin Abi Tholib (sepupu sekaligus Menantu dari Nabi SAW), dengan alasan karena Ali bin Abi Tholib tidak berhukum dg hukum Quran. Pd saat itu Ali bin Abi Tholib adalah khalifah (pemimpin umat islam). Bisa dibayangkan kan? kalau sepupu/menantu nabi bahkan dia adlh khalifah dan dibunuh oleh khawarij?

Yang jadi repot adalah ketika mereka para khawarij dan neo khawarij ini sangat lihai dalam berbicara mengenai agama atau bahkan quran pun ia hafalkan. Sehingga hal ini bisa menipu orang awam dan menjadikannya sebagai panutan, perkataannya diaminkan, dan pemahamannya diikuti.

Jadi mari yuk kita jaga diri kita, keluarga, saudara, anak-anak kita. Dengan adanya internet, anak kita bisa sangat mudah mengakses smua informasi yg ada di manapun dan kapanpun. Yang harus kita siapkan adalah fondasi yg kuat, pemahaman yg kuat, kaykinan yg kuat, bahwa Rosulullah SAW itu rahmah bukan hanya utk orang islam tp untuk seluruh alam. Di zaman Nabipun Nabi hidup berdambingan dg orang2 yg berbeda keyakinan baik itu kristiani, yahudi, majusi, dan lain sebagainya.

Apapun alasannya tak ada agama apapun yg membolehkan aksi teror.


Apapun alasannya tak ada agama apapun yg membolehkan aksi teror.
Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. (Al Maidah: 32).


Semoga Allah memberikan tempat yg terbaik utk semua korban teror dan melindungi kita dari kejatahan para pelaku teror dan semoga Allah jg melindungi kita semua dari pemahaman neo khawarij.
Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur

*image source: bdnews24.com

24 Purnama di Negeri Ginseng

Tanggal 2 Mei 2016 ada pesan masuk ke Facebook saya, yaitu dari salah seorang editor di Penerbit Mizan Bandung.  Intinya adalah Mas nya ini sering baca Blog saya dan Twittan saya dan dia tertarik untuk membukukannya. Pada waktu itu sebenarnya saya sudah membaca pesan ini tapi karena kesibukan, saya belum sempat untuk merespon tawaran ini. Barulah setelah selang 7 bulan hehe, yaitu di Bulan Desember 2016 saya membalas pesan ini.

Yang pada akhirnya, Alhamdulillah, sekarang bukunya sudah jadi dengan judul “24 Purnama di Negeri Ginseng“. Sebenarnya pada awalnya saya kurang Pede ketika berencana untuk menulis buku karena memang saya belum pernah menulis buku sebelumnya. Saya juga bingung, mau buat buku ber-genre apa, tapi karena Mas dari Mizan tadi mendorong, ya saya tulis saja. Jadi buku saya ini genrenya apa sih?
Ahh.. baca sendiri saja ya hehehehe..

Sebelum buku ini saya kirimkan ke editor, saya sudah meminta istri saya, kemudian beberapa teman saya di Korea, bahkan rektor UTS lho (Universitas Teknologi Sumbawa) sudah baca bukunya, beliau juga ngasih pengantar di buku ini, beberapa dosen saya untuk membacanya dan memberikan testimoninya, dan responnya bagus makanya saya berani untuk memasukkan buku ini ke penerbit.

Singkatnya buku ini sebenarnya lebih mirip seperti gado-gado dimana isinya adalah berdasarkan fakta yakni pengalaman dari penulis sendiri. Di dalamnya mengandung beberapa unsur dari mulai tips untuk mendapatkan beasiswa dan diterima di kampus luar negeri, langkah-langkahnya bagaimana, motivasi-motivasi, bagaimana rasanya kuliah di Korea, suka dukanya, bahkan sampai menyangkut tentang hal-hal religius semacam bagaimana kami sebagai orang islam menjalani hidup kami di Korea, tentang makna hidup, bahkan yang tidak kalah seru, di sana ada romansanya, karena memang tak bisa dipungkiri, Allah mempertemukan jodoh saya di Korea. hehe.

Yang jelas, dari beberapa yang baca, bilangnya sih seru, seperti sedang berpetualang dan ikut merasakan bagaimana keseruan petualangan di Korea.

Inti dari tulisan kali ini adalah satu, yaitu “Menulislah maka kamu Ada“, yang ngomong ini bukan saya tapi Sokrates (filusuf Yunani). Apa yang dikatakan Sokrates itu memang benar, saat ini kita mengenal imam yang empat (Hanafi, Maliki, Syafie, Hambali) atau mungkin kita tahu Imam Nawawi, Ibn Hajar Al Askolani, Imam Ghozali dan sebagainya. Kita tahu mereka karena ada kitab-kita mereka, ada tulisan-tulisan mereka yang sampai saat ini abadi tidak tertelan zaman. Padahal pada zaman dahulu ulama-ulama sekaliber mereka itu tidak hanya mereka, tapi yang bisa survive terkenang sampai sekarang adalah mereka yang mempunyai kitab-kitab dan mempunyai murid yang rajin menuliskan pemikiran-pemikirannya.

Jadi hikmahnya, saya sebenarnya waktu itu belum ada rencana untuk menulis Buku, tapi karena saya sering nulis di Blog, eh ada orang yang membaca blog saya dan tertarik, kebetulan dia adalah editor dari peneribit, ya maka jadilah.

Jadi, yuk kita sama-sama berlatih menulis, sering-sering menulis, apalagi sekarang adalah era sosial media, dimana kita bisa menulis apapun dan dimanapun. Semoga tulisan-tulisan kita bisa bermanfaat bagi orang lain, dan bisa menjadi ladang amal jariah yang pahalanya tak putus walaupun kita sudah mati kelak.

Amiinnn..

Eh iya, yang mau beli Buku saya “24 Purnama di Negeri Ginseng” silahkan bisa beli online di situs Mizan https://mizanstore.com/24_purnama_di_negeri_59981

atau bisa langsung beli di TOkopedia, bukalapak, atau shopee.

Atau bisa pesan kontak WA ke ANJA (0857-9915-6468) lokasi buku ada di Sapen dekat kampus UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Bisa minta dikirim juga.

Salam dari Pinggir Kali Brisbane

Rischan Mafrur

PERANG TANPA PEDANG

PERANG TANPA PEDANG

Ghazwul Fikri/Perang pemikiran

Pemikiran/paham supaya bisa bertahan harus ditularkan dan disebarkan. Penyebaran konsep ketuhanan atau kalau dalam istilah islam disebut sebagai dakwah bertujuan agar konsep-konsep tersebut itu tetap bertahan dan eksis dimuka bumi. Setiap pemeluk agama pasti akan mengatakan bahwa konsep ketuhanan di agamanya bukan berasal dari pemikiran manusia melainkan dari Tuhan, buktinya apa? Itulah Iman.

Perang pemikiran/paham itu nyata adanya karena pemikiran bisa menggerakkan. Karena gagasan bisa merubah keadaan.

Hidup itu pilihan, kita terlahir di keluarga apapun, islam, kristen, hindu, budha, konghucu. Itu adalah pemberian Tuhan yang tak bisa kita gugat. Tapi Tuhan memberikan bekal Akal pada manusia untuk berpikir dan memilih. Yang saya pahami dalam agama saya, setelah manusia berusia akil baligh, mereka sudah diberikan kebebasan untuk memilih, mereka bebas menentukan pilihan dengan catatan ia harus siap menanggung konsekuensinya.

Bahkan ketika manusia memilih untuk tidak beragamapun itu adalah pilihan, itu juga merupakan iman bagi pemilihnya yaitu dia percaya kalau tidak ada Tuhan. Pemikiran seperti ini sudah ada sejak lama, salah satu contohnya adalah Charles Darwin yang pada akhirnya mengemukakan teori evolusi.

Beberapa konsep dalam agama ada yang tidak bisa diterima dengan akal, nah itulah iman. Orang yang tidak percaya Tuhan bilang, aku tidak percaya Tuhan karena belum pernah melihatNya dan Tuhan itu tidak masuk akal? Bagi saya, lebih tidak masuk akal lagi kalau semua yang ada di bumi dan di alam raya ini ada tanpa pencipta, ada karena kebetulan.

Kalau kata Gus Mus, Semakin kita banyak belajar, semakin kita tidak kagetan, ada tulisan begini, oh udah pernah baca mah tulisan senada seperti ini, ada pemikiran kekanan, pemikiran ke kiri, pemikiran ke atas, ke bawah dan pemikiran nyelneh-nyelneh lainnya, tidak kaget. Sehingga tidak menjadi manusia kagetan, gampang heboh, dan bingungan.

Siapapun mereka, berapapun usiannya, mau punya pemikiran apapun, gagasan apapun itu silahkan. Yang paling penting jangan sampai berhenti belajar. Karena manusia bisa berubah dengan semakin bertambahnya kapasitas pengetahuan dan semakin bertambahnya pengalaman hidupnya.

Kalau orang-orang sekarang banyak yang menyebarkan pemikiran sepilis (sekularisme, pluralisme, dan liberalisme) dengan bangganya dengan pemikiran tersebut. Kenapa kita takut untuk menyebarkan gagasan keimanan kita?

Sang pecinta sekulerisme akan bilang, ngapain sih masukin agama ke negara, ke politik. Sudah lah agama di gereja saja, di masjid saja. Toh itu orang-orang yang mengaku beragama malah korupsi? Lihat itu negara yang lepas dari agama malah lebih maju?

Sang pecinta pluralisme akan bilang, Tuhan kita satu, jalan bisa banyak, agama apapun sama saja, toh agama juga warisan dari orang tua. Ya sudah kalau begitu, hari ini islam, besok kristen, esoknya lagi budha atau hindu.

Pluralitas/ keberagaman/kebinekaan itu sunatullah/hukum alam. Beragam itu cantik dan tidak harus disamaratakan melainkan harus dijaga, karena sesungguhnya indahnya dunia ini karena perbedaan.

Percaya bahwa agamamu adalah yang paling benar itu tidak masalah malah diharuskan karena itulah iman. Meyakini kebenaran agama yg dianut sebagai agama yg paling benar adalah keharusan. Yang tidak boleh adalah memaksa orng lain untuk masuk keagamanya, mencaci ajaran dan Tuhan agama lain.

Sang pecinta liberalisme akan bilang, nash/teks dalam kitab suci harus tunduk pada akal. Menjadikan akal dan kebebasan sebagai Tuhan. Ngapain Tuhan ngelarang LGBT toh WHO sudah bilang LGBT bukan bagian dari penyakit yang harus ditumpas, itu ngelanggar HAM. Ya sudah saya doakan semoga anak cucunya LGBT.

Sang pecinta radikalisme akan bilang itu bid’ah, sesat, kafir, neraka kepada saudara seagama hanya karena perbedaan pandangan dalam masalah tafsir bahkan ada yang dengan tegas bilang bunuh, cincang, ataupun penggal.

Kalau mereka saja bersemangat untuk menyebarkan gagasan/pemikiran yang mereka imani kenapa kita tidak?

Mari berperang gagasan, ketika tidak setuju dengan gagasan orang lain maka bantahlah dengan gagasanmu bukan cacianmu. Peranglah dalam gagasan.

 

Selamat hari lahir pancasila.

Kita bisa merdeka karena peran para pahlawan yang tak terhitung jumlahnya dan hampir semuanya adalah orang yang beragama, mereka yakin bahwa penjajahan bertentangan dengan perintah Tuhan, sehingga mereka melawan. Oleh karenanya sila pertama bangsa ini-pun sila ketuhanan. Maka membenturkan nasionalisme dengan agama adalah kebodohan jiddan

#Selamat berpuasa #Ramadhan
#Selamat hari lahir pancasila

 

Rischan Mafrur,
Bogor, 1 Juni 2017
Renungan Ba’da Ashr wulan Romadhon

Memaknai arti kehidupan

Menjelang tidur saya biasanya merenung, dari mulai otak saya bisa perpikir sampai sekarangpun saya selalu merenung. Merenung mengenai apa saja yang sudah saya lalukan dan apa yang akan saya lakukan kedepan. Pada akhirnya berujung pada pertanyaan, sebenarnya apa sih tujuan utama dari hidup ini? Yang pada akhirnya pula berakhir pada pertanyaan kenapa sih Tuhan menciptakan saya dan menciptakan begitu banyak manusia di bumi ini?

Mungkin diantara kawan ada yang sering mengalami hal itu. Bagi saya meluangkan waktu untuk merenungi mengenai kehidupan ini itu penting. Karena kita sering lupa, apa sebenarnya tujuan dari hidup kita ini.

Belum lama ini saya dihubungi oleh teman lama saya, dia adalah adik kelas saya. Dulu dia sering datang ke masjid Bendo (Masjid tempat saya tinggal waktu SMA), kita sering ngobrol-ngobrol ngalor ngidul yang tiada ujungnya. Rumahnya deket dengan masjid yang saya tinggali.

Dia menghubungi saya dan menanyakan mengenai makna keikhlasan….

Jadi, belum lama ini teman saya ini dirawat di rumah sakit dan sampai sekarang pun masih rawat jalan. Dia cerdas, dibuktikan dengan diterima di kampus termana di Indonesia, kemudian setelah lulus ternyata dia terindikasi ada semacam benjolan di otaknya, yang intinya harus di operasi.

Belum lama pula, saya mengunjungi teman saya yang juga teman istri saya. Dia laki-laki dan seumuran dengan saya. Sejak umur 6 tahun ginjal dia selalu kumat. Intinya sakitnya itu karena ada bagian kecil semacam saringan diantara ginjal dan kantung kemih yang tidak bekerja secara optimal sehingga ada beberapa zat dari ginjal yang seharusnya tidak terbuang ke kantong kemih tapi terbuang. Ketika kambuh, dia lemes, pucat, badannya bengkak-bengkah. Dia sudah menjalani hal ini sejak dia umur 6 tahun dan sampai sekarang dia masih sabar dengan apa yang terjadi ini.

Saya akhirnya berpikir, dulu waktu kecil sering mendengar kisah para nabi dari mulai

  1. Nabi Ayub yang terkena penyakit sampai istrinya jijik
  2. Nabi Nuh yang anak dan istrinya membangkang dan tidak menuruti nasihatnya
  3. Nabi Lut yang istrinya malah mendukung para pelaku homoseksual
  4. Nabi Ibrahim dengan diperintahkan oleh Allah untuk menyembelih anaknya, dan meninggalkan anak dan istrinya di padang pasir tandus.
  5. Nabi Yunus yang terlempar di dalam perut ikan
  6. Nabi Yusuf yang begitu ganteng, sehingga digoda oleh istri raja nan cantik.
  7. Nabi Muhammad yang dicaci dimaki, dilempari batu, di tumpuki kotoran unta di punggungnya ketika sholat
  8. Nabi sulaiman yang diberi harta dan kekuasaan yang luar biasa oleh Allah

dan sebagainya…

Dulu waktu kecil saya hanya berusaha mengingat cerita-cerita itu, hanya hafal dalam otak saja tapi belum merasuk pada jiwa. Dengan bertumbuhnya akal dan tentunya makin dewasanya hati, ditambah sering pula melihat dengan mata kepala sendiri mengenai apa-apa yang ada di dunia ini, saya semakin yakin dengan tujuan hidup yang saya yakini.

Semua hal yang terjadi di dunia ini sudah terangkum semua dalam Al Qur’an. Allah sudah memberikan contoh yang begitu banyaknya dalam Al Qur’an, mengenai hal-hal yang akan terjadi dan bagaimana responnya. Andaikata hidup ini dikatakan sebagai ujian, maka Al Qur’an itu adalah kisi-kisinya. Allah sudah memberikan bocoran soalnya sekaligus jawabannya, tinggal kita mau pakai apa tidak.

Semakin saya merenung, saya jadi semakin mengerti akan tujuan hidup ini. Menurut saya inti dari kehidupan ini ada di Al Mulk ayat 2.

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.

Bagi saya, Allah itu akan memberikan berbagai kondisi terhadap makhluknya. Seperti yang sudah saya sebutkan diatas, ada diantara makhluknya yang diberi kondisi penyakit di otaknya, ginjalnya tidak berfungsi dengan baik, istrinya durhaka, kaya raya, gantengnya minta ampun, cuantik dan seksi.

Nah kemudian Allah tinggal lihat saja respon dari makhluknya tadi, kemudian Allah akan melihat yang mana diantara makhluknya yang paling baik amalnya.

Persoalannya, kita manusia ini, sering menganggap bahwa yang disebut sebagai ujian hanyalah misalnya : Miskin, Jelek, Cacat, Sakit, istri durhaka, tidak punya anak, bangkrut dan sebagainya.
Dan menganggap bahwa : Kaya, cantik, ganteng, pintar, merupakan nikmat dari Allah.

Bagi saya semuanya itu adalah ujian dari Allah. Saya menganggap nikmat Allah itu adalah apa-apa yang bisa menjadikan kita dekat dengan Allah, baik itu bentuknya enak menurut manusia seperti kaya, cantik, ganteng atau yang tidak enak dimata manusia seperti miskin, sakit, jelek dan sebagainya.

Banyak orang yang bisa sabar dengan berbagai macam penyakit atau kemiskinan, tapi sedikit manusia yang bisa bersyukur dengan gantengnya, cantiknya, kayanya, kemudian menjadikan semua hal yang diberi oleh Allah tersebut dimanfaatkan di jalan yang Allah kehendaki.

Yah inilah hidup kawans.

Intinya apapun kondisi yang Allah berikan pada kita, tenang saja, kita cari saja kisi-kisinya bagaimana kita harus merespon, agar Allah menerima respon kita, dan menjadikan kita golongan orang-orang yang paling baik amalnya.

Dapat istri dan anak durhaka, tinggal gunakan jawaban dari Nabi Nuh, diberi penyakit tinggal gunakan tipsnya nabi Ayub, di ganggu, dicaci ketika beribadah tinggal gunakan resepnya Nabi Muhammad SAW, ganteng atau cantik tinggal gunakan akhlaqnya Nabi Yusuf, kaya raya dan punya kuasa tinggal gunakan tips dan triknya Nabi sulaiman dan begitu seterusnya.

Jadi, apapun kondisi yang Allah berikan kepada kita, semua adalah kebaikan untuk kita kalau hal tersebut menjadikan kita lebih dekat denganNya dan respon kita sesuai dengan kehendakNya begitu pula sebaliknya.

Saya pun jadi berpikir, apa yang akan terjadi pada saya kedepan ya? tentu saya tak mengetahuinya. Yang pasti, hati saya berkata, kalau saya yang diberi kondisi seperti teman-teman saya tadi, kuatkah saya? Ya Allah…

Semoga Allah selalu memberikan keistiqomahan dalam menjalani kehidupan ini…

Amiiin…

Kenapa Allah tak kunjung mengabulkan doaku?

Tulisan ini adalah karena ada seseorng yg bertanya ke fb saya mengenai persoalan hidupnya, yang ia sudah berdoa begitu lama tapi Allah tak kunjung mengabulkannya, kemudian saya jawab dan jawaban itu saya post disini juga, itung-itung nambahin postingan karena sudah lama tak posting blog 🙂
semoga bermanfaat yah … Ini juga saya post di fb page saya.

Banyak orng mengeluh, sy sudah berusaha, saya sudah berdoa tp kenapa Allah tidak kunjung mengabulkan doa saya?

 
padahal Allah berfirman (ud’uni astajib lakum) berdoalah padaku niscaya aku perkenankan permintaanmu? apakah Allah tidak mendengar doaku? padahal Allah maha mendengar?
 
Banyak orng yg berkeluh kesah spt itu.
 
Baik jadi begini, yg harus di lakukan kita sebagai hambaNya adalah?
 
1. Introspeksi diri, kita membaca alfatihah minimal 5 kali sehari ketika shalat, disana kita baca “iyya kana budu wa iyya kanastain” (“Hanya Engkaulah yang kami ibadahi dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan”) disitu jelas ibadah dulu baru meminta pertolangan, sudahkah kita melakukannya? memenuhi segala perintah Allah dan menjahu semua larangannya, bagaimana dg ibadah wajib kita sudah jalankah?
 
2. Ketika kita merenung persoalan ibadah, mari kita ingat-ingat ada lho hal-hal yang bisa menyebabkan ibadah kita tidak diterima, misal syirik (masih percaya dengan dukun, ramalan dsb), atau makan makanan haram. Masih ingatkah dengan satu kisah sseorng yg terlihat sangat zuhud (bajunya compang-camping), menangis berdoa pd Allah, ibadahnya getol tp Rosul bersabda “Bagaimana Allah akan mengabulkan doanya jika makanan & pakaiannya dari harta yang haram”. Pdhl klo lihat saat ini, ya Rabb. namanya juga akhir zaman ya, subhat ada dimana-mana contoh ya makanan, kadang kita tak tau itu benar-benar halal apa tidak, kemudian Riba (Bunga sudah menjadi hal lumrah di akhir zaman ini) pdhl orng yg memakan Riba tempatnya di neraka.
Nah marilah kita introspeksi lagi dulu…
 
3. Dalam hidup, kita itu tak hanya berinteraksi dg Allah (Tuhan) pencipta kita tp kita juga berinteraksi dg sesama manusia, banyak lho hal2 yg berkaitan dg manusia yg menyebabkan Allah murka dan tidak ridho? misalnya membantah dan durhaka pd orang tua (pdahal kan Ridhollah fi ridhol walidain). Kemudian misalnya kita ternyata sering menyakiti orng lain yg mereka ternyata belum memaafkan kesalahan kita.
 
4. Baiklah klo sudah kita check smuanya, kita kembali ke tugas seorng hamba ketika meminta yaitu ada 3: “1. Berusaha, 2.Berdoa, 3.Tawakal”. Benarkah usaha kita sudah benar-benar maksimal, benarkah doa-doa kita sudah benar-benar maksimal dan tulus, klo sudah bertawakallah, serahkan semuanya pada Allah.
Mintalah padaNya yang terbaik, kita boleh kok minta A, atau B, atau C, tapi yakin itu yang terbaik buat kita?
 
tidak ingatkah dg firman Allah
 
Qs. Al-Baqarah : 216
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui”
 
Nah, Allah itu sangat sayang pada hambaNya, Allah itu akan ngasih apa-apa yg hambaNya butuhkan bukan yg hamba inginkan, boleh jadi klo doa kita dikabulkan itu malah akan membuat kita jauh pd Allah.
 
pdhl sebenarnya inti dari doa itu sendiri, inti dari ibadah itu sendiri adalah dekat dengan Allah, iya bukan?. sekarang klo diminta milih dikabulkan doanya trus habis itu lupa dengan Allah, atau spt skrng tiap malam bersujud menangis dan dekat dengan Allah?
 
Masih ingatkan dengan sebuah hadits yaitu ketika Aisyah RA bertanya pd Rosulullah (saat itu Aisyah melihat Rosulullah SAW sholat sampai kakinya bengkak) Wahai Rosulullah, bukankah Allah telah mengampuni semua dosa-dosamu, sudah menjamin surga bagimu tapi kenapa kau masih beribada spt itu?, apa jawab Rosulullah SAW? “Tidak bolehkah aku menjadi hamba yang bersyukur?”
 
5. Jadi, Nikmat dr Allah yg ada pd diri kita itu sudah sangat luar biasa, tp kadang kita terlalu sering melihat keatas tanpa melihat kebawah jadi bawaanya ingin minta mulu, lupa untuk bersyukur, pdhl janji Allah “
“barang siapa yang bersyukur atas nikmatKu maka akan Ku tambah nikmat baginya “
 
Nah mungkin 5 points ini bisa menjawab keluh kesah dari sahabat-sahabat semua 🙂
semoga bermanfaat.. silahkan klo mau dishare jika terasa bermanfaat.
 
“Sungguh, amat mengagumkan keadaan orang mukmin itu, karena semua urusannya itu baik baginya. Bila ia mendapat nikmat (kebahagiaan), dia bersyukur, maka itu menjadi kebaikan baginya. Dan bila ditimpah musibah, dia bersabar, maka itu menjadi kebaikan baginya.” (HR. Muslim).
 
Djogja, 7 January 2016.
Rischan Mafrur