Cerita mahasiswa di Brisbane Australia

Dulu saya ngira share pengalaman remeh temeh rempeyek itu tak ada yang tertarik. Tapi tahu tidak? kalau buku saya “24 Purnama di Negeri Ginseng” itu juga mulai dari tulisan saya yang remeh temeh. Maksudnya apa tulisan remeh temeh itu? ya tulisan share pengalaman experience saja. Sampai-sampai ternyata ada editor Mizan yang nyasar di blog ini dan menawarkan untuk menerbitkan tulisan saya. Jadilah buku itu. Cerita lengkapnya disini nih!

Saya juga gak bakal ngira kalau tulisan semacam cara buat paspor bayi, memperpanjang paspor di KJRI Sydney atau bahkan ngurus SKCK di Australia itu lumayan banyak viewers nya.

Jadi memang kadang hal-hal yang menurut kita sepele, remeh temeh, ternyata ketika kita tulis, banyak juga orang yg mencarinya. Jadi bisa jadi tulisan kita, pengalaman kita yang kita rasa biasa-biasa saja tapi bisa jadi akan berarti luar biasa bagi orang lain yang sedang membutuhkan.. wasyah hehe.

Oleh karenanya selain tulisan, semenjak istri datang ke sini, kami udah bikin lumayan banyak Vlog. Bukan kami sih, yg bikin tepatnya istri hahaa, ya karena istri suka bikin konten video udah gitu suka design juga. Jadi pas lah.

Sebenernya kalau dari saya pribadi sih, vlog yg kami buat ini asik untuk kita nikmati sendiri aja, soalnya saya pernah punya pengalaman, bikin vlog pas salju turun di kampus dulu pas S2 di Korea. Eh pas udah pulang, suka banget tuh nonton ulang, nostalgia, dan jadi kangen balik lagi hehe.

Tapi kalau misal vlog2 yg kami buat, termasuk tulisan yg saya tulis bisa bermanfaat bagi orang lain ya Alhamdulillah hehe

Berikut vlog2 yg telah kami buat disini:

Atau monggo langsung ke playlistnya berikut ini:

Pengalaman ke UGD RBWH Brisbane

Hari Ahad kemaren, tgl 27 Oktober kami sekeluarga main ke Mount Coot-tha Botanic Gardens. Tidak jauh sih dari rumah, sebelah Milton kira2 hanya 15 menitan driving. Disana kami ke Planetarium ngajak fatiha untuk mengenal space, kata dia “Ibu Bapak, look look, space!” hahaa, padahal anak ini belum masuk kindy tapi ngomongnya udah campur raduk, maklum efek “ABC kids” di TV yg tiap pagi dia udah bisa nyalain sendiri.

Sehabis dari planetarium, biasalah main ke garden, keliling-keliling, dari Japanese Garden, kemudian ke taman bambu, sampai lihat buaya! Seneng banget deh. Yang pasti tak lupa adalah nggelar tiker sambil makan. Intinya sih pindah tempat makan wkwkw 😀

Kamipun pulang dan sampai rumah jam 3 sore! Saya bersiap2 untuk pergi karena ada urusan penting di coronation #wasyahh sok sibuk. Sekitar jam 4 sore, Istri saya telp, “Mas, fatiha hidungnya kemasukan blue berry”. Sontak saya berpikir, perasaan blue berry gede deh masak bisa masuk hidung anak-anak? Saya inget hari Jumat lalu, istri dan fatiha belanja ke Coles dan fatiha beli blueberry.

Saya bilang ke istri, “coba check dia habis main apa. Seingetku waktu di Garden dia metik bijian tumbuhan warna hitam, mas takutnya itu yg masuk ke hidung”. Sayapun bilang ke istri untuk mandiin fatiha, ya sapa tau pas mandi bisa keluar bijinya. Kata istri sih, dia sampai udah nyoba nusuk2 buahnya pakai jarum pentul “bahaya banget bukan? wkwkw”. Dan keluar cairan hitam-hitam, makanya istri saya ngiranya blue berry.

Saya pulang sampai rumah jam 6 dan Fatihapun sudah tidur. Saya tanya ke istri, kata istri masih kesumbat itu hidung fatiha, napasnya juga gak lancar. Dia tadi juga nangis2 katanya sakit, terus akhirnya ketiduran. Saya coba check, pakai center lihat hidungnya. Eh ternyata bener, kelihatan! dan saya yakin itu bukan blueberry. Saya ambil blueberry dan nunjukin ke istri, “Blueberry gak ada bijinya, ini mas pencet langsung hancur”. Akhirnya Istri nunjukin biji2an yg ternyata dibawa fatiha dari Taman, pas saya check saya cukup kaget krn bijinya ternyata keras! “Wah gimana ini ngeluarinnya”, batin sy.

Kami pun bingung, saya coba pegang2 hidung dia, dia berontak soalnya pas tidur. Sayapun berpikir sptnya bukan ide bagus untuk ngeluarin pas dia tidur apalagi klo pakai benda yg tajam takut malah nanti luka. Saya bilang ke istri, “coba deh kamu tanya di group ibu2 Indonesia BNE, ada yg punya pinset tidak? nanti mas coba keluarin klo dia bangun, tp skrn pinjem pinset dulu aja”.

Namanya juga ibu2, langsung fast response lah ehehe, sampai dikirimi foto2 pinset punya ibu2 yg sptnya serem-serem dan terlalu gede. Banyak yg nyaranin untuk telp home doctor atau langsung dibawa ke emergency/UGD saja!

Sebagai insan IT, tentu yg saya lakukan adalah googling. Jadi inget presentasinya om Jimmy kemaren ttg “Consumer Health Search” haha, Saya coba Googling dg keyword “Something stuck in my kid’s nose” dan beberapa informasi keluar! Salah satunya cara ngeluarinnya adalah dg “Mother kiss!”. Tanpa baca isinya, saya langsung kepikiran dulu Ibu saya pas adik saya pilek gak bisa napas hidungnya di sedot pakai mulut ibu. “huft, malah jadi baper keinget emak, sungguh pengorbanan emak memang luar biasa”!

Saya sama istri langsung sepakat ingin mencobanya, akhirnya dicobalah beberapa kali pas fatiha tidur sampai akhirnya dia kebangun dan hasilnya “FAILED”. Dari berbagai tulisan yang kami baca memang tidak disarankan untuk mengeluarkan sendiri dengan alat2 tajam takutnya malah melukai. Sayapun sebenernya berpikir, apakah ini terhitung emergency tidak ya? cuman saya ya takut aja kalau kenapa-napa. Ya sudah akhirnya saya putuskan, yowis yuk, ke emergency/ UGD aja. Rumah sakit terdekat dan yg public yg saya tau ya RBWH. Karena dulu pernah nganterin temen ke sana.

Kamipun siap2 dan akhirnya kami pergi ke RBWH (Royal Brisbane & Women Hospital), kurang lebih 20 menitan kami sampai ke emergency. Kurang lebih jam setengah 8 malam kami sampai RS. Seperti yang kami duga, fatiha nangis meraung-raung gak ketulungan karena dia tau dia di Rumah sakit dan ngelihat suster. Maklum trauma vaksin, dia takut disuntik hehee. Cukup ngasih kartu Alianz (asuransi kesehatan) fatiha, dan student card saya. Semua beres, langsung dilayani!

Dokter nanya kronologinya dan sayapun mencoba menceritakannya. Saya juga bawa sample pant seed yg diduga sebagai pelakunya. Wadeh kaya kriminal saja. Ini gambar sample yg saya tunjukin ke dokter.

Plant seed – yg kami duga masuk ke hidung fatiha

Dokterpun bertanya, apa yg sudah dilakukan. Kami juga cerita, dari mulai nusuk2 pakai jarum pentul pas dia tidak tidur, kemudian mencoba agar fatiha bersin, dan kata istri fatiha juga udah bersin beberapa kali tapi ttp tidak keluar biji di hidungnya. Kamipun juga bilang kalau kami sudah melakukan “Mother kiss” method. Dokterpun bilang, wah ternyata kamu tahu method itu, gimana kamu melakukannya? Dan ternyata teng ting tong….. wkwkw, karena saya gak baca cuman baca judul dan inget emak waktu itu! ternyata yg kami lakukan salah haha. Mother kiss itu “Blow” bukan “Suck”. Jadi Mother kiss itu, meniupkan udara ke mulut anak sehingga nanti udara akan keluar dari hidung. Bukan “sucking the nose wkwkwk” Tapi juga harus hati2 apalagi buat anak, nanti takutnya kenapa2 dengan paru-parunya! Jadi saran dokter gimana klo kita coba mother kiss disini. Tapi saya coba ceheck dulu deh hidung dia, kata dokternya.

Ketika dokter mau check, spt biasa, fatiha nangis gak ketulungan, sampai2 dokter ngeluarin mainan aquarium dan sebagainya. Intinya fatiha gak bisa diajak kerjasama! ya sudah pilihan terakhir, fatiha di balut badanya dg kain dan dokter berusaha ngelihat biji di hidungnya. Dan ternyata….. bijinya makin masuk ke dalam. Ya feeling saya sih karena dia nangis! Jadi makin masuk deh. Ya sudah akhirnya atas petunjuk dokter kami melakukan mother kiss dg kondisi badan fatiha dibalut kain jadi dia gak bisa gerak gerak. Istri saya cobain 3X hasilnya “FAILED”. Akhirnya giliran saya, tetp ndak bisa dan kasihan fatihanya, sptnya saya menipunya terlalu kencang, dia sampai batuk2 hehe. Akhirnya dokterpun menyerah.

Dokter disini memang sangat hati-hati, dia bilang, “kami sebenernya menangani emergency untuk adult bukan anak-anak”. Jadi jalan terbaiknya sepertinya begini.., kami dikasih surat rujukan ke Queensland Childern Hospital (QCH) di South Bribsane, tapi rujukannya ini bukan ke emergency, langsung ke klinik special dokter ahli masalah sumbat hidung. Hmm.. makin gedeg-gedeg saya, ternyata ada ya ahli sumbat hidung pikir saya. Kata dokternya ditunggu saja senin pagi, nanti kamu akan ditelphone dan kamu bisa bawa fatiha ke klinik. Kalau malam ini misal ada kondisi darurat misal bleeding atau kesulitan bernapas atau apa, bisa langsung telp ambulan atau dibawa ke emergency QCH, kata dia. Dia juga ngasih semacam alat plastik, kata dia siapa tau nanti bisa dicoba pakai ini kalau anaknya mau.

Kami pun akhirnya berpamitan dari RBWH, dan ketika kami mau pulang, sontak fatiha senangnya bukan main, langsung bilang ke dockternya “Thank you”, terus cium tangan wkwkw, nduk,… nduk wkkww.

Kami pulang sampai rumah jam setengah 11. Istri udah ngantuk banget, tapi fatiha masih melek, ya iyalah dia tidur sore tadi! Fatiha minta melon dan pisang, akhirnya makan deh dia.. Saya coba googling lagi laptopan di depan, karena Ibunya udah tidur, dia pangil2 saya, “Bapak-bapak, fatiha mau cuci tangan”. Sayapun nyalain lampu kamar mandi, dan mau nganter dia cuci tangan. Eh, tiba-tiba dibersin keras banget dan keluar ingusnya dan terlihat dilantai Biji hitam plus ingus-ingus fatiha. Alhamdulillah, seru saya! istripun langsung kaget dan bangun. Alhamdulillah, biji di hidung fatiha keluar! Saya langsung coba nyalain senter HP dan lampu, saya lihat hidung fatiha, dan sptnya bener memang sudah keluar….

Inilah penampakan dari biji yg ada di hidung fatiha..

Seed plant yg ada di hidung Fatiha

Pagi hari ini sekitar jam 8 saya mendapatkan telphon dari QCH mananyakan tentang surat rujukan dan appointment ke kinik siang ini. Sayapun bilang “case solved” biji sudah keluar, jadi kami spertinya tidak perlu ke QCH. Pihak rumah sakit bilang baik, tapi klo misal kamu pingin memastikan kondisi fatiha, kamu bisa datang hari ini atau bisa telp. Saya bilang “Oke terima kasih”.

Kamipun sarapan soto, dan saya bilang ke fatiha, “Nduk bapak mau makan mie ini lewat hidung, boleh gak? “, “Gak boleh gak boleh, bapak”. Terus saya ambil biji yg tadi, saya lihatin ke fatiha, “Nduk bapak mau masukin biji ini ke hidung bapak ya?”, Kata dia “gak boleh bapak, nanti sakit dan gak bisa bernapas, nanti harus ketemu dokter”. Oke nduk, besok gak main-main biji sama hidung ya?.. Oke bapak kata fatiha.

End.

Salam dari pinggir kali Brisbane

Belanja di Supermarket di AUSTRALIA

Saya sering mendapatkan request baik di komen blog ini maupun di IG atau di FB. Banyak yang request minta info dong kak biaya hidup di Australia gimana, atau harga barang di aussie gimana dan sebagainya.

Kalau Biaya Hidup di Australia sih sudah sy tulis disini ya dari perspektif student ya dan itu untuk kasus di Brisbane tepatnya di St Lucia, suburb kampus saya The University of Queensland.

Tapi untuk sharing semacam harga bahan pokok itu kok ya gimana gitu, soalnya saya juga jarang masak, bisanya masak hanya nyeplok telur dan indomie wkwkw, jadinya kan sering belanja sih tapi belanjanya ya yang instan-instan.

Alhamdulillah sejak akhir Mei istri sudah datang ke sini, ya yang pasti namanya cewe kan suka eksperimen terutama masalah masakan, jadi ya kami akhirnya belanja layaknya seperti di Indonesia.

Saya cukup males mau nulis, jadi kemaren pas belanja di Coles di Toowong, salah satu supermarket besar yang terdekat dari rumah kami. Karena kami dari kampung ya kadang cukup kaget, misalnya dengan harga Kunyit di sini, 1 kg 300 rebu rupiah, atau harga Kemangi lalapan sak uprit 30 ribu rupiah dan sebagainya.

Penasaran?
Langsung saja ya saksikan di video kami dibawah ini hehe. Jangan lupa subscribe Channel Youtube kami ya! InsyaAllah kami update dg beberapa vlog yg akan kami buat ke depan!

Belanja Kebutuhan Sehari Hari di Australia

Udah yahh.. sampai jumpa di postingan selanjutnya

Nyetir dari Brisbane ke Gold Coast

Sebagai pengemudi pemula hehe dan dengan kemampuan dompet mahasiswa sehingga mobil yang saya punyai pun ala kadarnya. Dengan kondisi itu tentu saya cukup berpikir panjang jika ingin pakai mobil untuk perjalanan jauh.

Beberapa weekend yang lalu, saya berencana untuk mengajak istri dan anak jalan2 ke Gold Coast sekaligus main di pantai, karena saya tau Fatiha sangat suka sekali air dan main di pantai. Lha wong kemaren saja di ajak ke South Bank padahal lagi winter, lihat air di pantai buatan South Bank tetap mau nyemplung padahal lagi winter lho hehehe.

Tadinya kami sudah benar2 berencana berangkt sabtu pagi dengan menggunakan Kereta dari Roma Street ke Nerang Station Gold Coast, kemudian menyambing Tram di Gold Coast untuk ke Surfer Paradise (Pantai yang sangat terkenal di Aussie ini).

Istri sudah masak bekal, semua sudah ready, pagi2 kita check di Google Map saya kaget. Lha kenapa perjalanan dari brisbane ke Gold coast dengan kereta bisa 2 jam 45 menit? padahal biasanya tidak sampai segitu! Soalnya saya sering ke Gold coast pakai kereta. Ternyata eh ternyata, rel kereta nya lagi maintenance jadi smua perjalanan kereta dialihkan menggunakan Bus sehingga waktu tempuhnya jadi lama.

Akhirnya tak pikir panjang, yuk bismillah, kami pun sepakat pakai mobil driving. Saya coba check google map ya kurang lebih perjalanan 1 jam-an lah.

Brisbane to Gold Coast Driving

Ini perjalanan pertama saya nyetir ke Gold Coast, ya bismillah saja lah. Alhamdulillah perjalanan lancar tanpa terkendala halangan satupun.

Sebenernya ya rada2 nyasar dikit sih, misal pas nyari pantainya itu juga nyasar2 hehe. Terus kekhawatiran saya takut kalau tidak dapat tempat parkir yang deket dengan pantai alhamdulillah rejeki anak sholeh, walaupun parkir penuh pas kita datang, eh ada yg pergi jadinya dapat parkir bener2 di samping pantai hehe.

Al hasil fatiha seneng baget main di pantai, bahkan mau nyelup pingin renang dan pingin ke lautnya hehee.

Mungkin ada beberapa temen2 disini yang belum tau Gold Coast? Coba deh di googling. Jadi, Gold coast ini sebenernya malah lebih popular dari Brisbane sih. Soalnya memang surganya surfing. Jadi bagi pencinta surfing dan pantai pasti tahu dengan kota yang satu ini.

Pemandangannya luar biasa bagus, garis pantainya lurus panjang, sampingnya langsung kota Gold coast dengan bangunan pencakar langit. Udah gitu pasirnya putih lagi. Dan yang tak kalah penting seperti biasanya, 1 bungkus permen pun tak ada di pantai, ya begitulah. Kita harus belajar ya untuk peduli lingkungan, tidak boleh buang sampah sembarangan!

Nah, ini nih foto2nya …

Foto Keluarga di Surfer Paradise Gold Coast

Eh Fatiha malah merem hehehe
Saking senengnya dan saking bersihnya pantainya. Fatiha nyari2 kerang.
Silahkan saksikan VLOG kami di Surfers Paradise Gold Coast

Udah gitu aja ya, catatan minggu ini, sampai ketemu besok!

Salam dari Pinggir kali Brisbane
Rischan Mafrur

Belanja barang second hand di Sherwood Op Shop

Selasa, 18 Juni 2019 pagi2 istri menggigil kedinginan sambil selimutan, 2 pemanas didalam rumah semua dinyalakan, suhu di pagi itu sekitar 8 derajad celcius, beda sama Fatiha anak kami yang malah tidak mau pakai jaket, ya mungkin dia punya gen dari bapaknya dan kakek neneknya yang dari Temanggung Gunung Sumbing yang terbiasa dengan udara dingin.

Kami pernah berencana untuk beli jaket winter, tapi belum kesampaian krn seminggu di sini istri langsung sakit hehe, saya coba googling nyari di website Uniqlo Australia, eh harga winter jacket for women diatas 200an dolar semua. Hemm, kan sayang, bukan? Akhirnya saya inget, dulu pas pertama datang ke Korea thn 2013 September, setelah beberapa bulan saya mengalami winter dan waktu itu saya diajak sama senior (Mas Ardi) untuk belanja di second hand shop dan ternyata benar, harga sangat murah, dan klo beruntung bisa nemu barang bagus.

Akhirnya saya inget kata salah satu temen di Aussie yang sangat hobby mengumpulkan barang give away terus dijual lagi (Mas Susilo), hingga-hingga klo dia pakai barang baru saya tidak percaya klo dia beli, pasti give away wkwkw, dia pernah bilang di Sherwood ada Op Shop alias tempat beli barang second hand. Jadi Op Shop ini, kalau kita punya barang yg masih bagus dan pingin didonasikan utk pet bisa dibawa kesini. Nanti kita donasi dalam bentuk barang, kemudian hasil penjualannya 100 % utk animal care.

Opshop Sherwood

Akhirnya saya putuskan untuk pergi kesana sembari lihat2 kalau2 ada yg cocok, jam 10 kami berangkat dari rumah. Fatiha saat ini sudah seneng banget naik car seat, bahkan sekarang pingin naik sendiri dan selalu ingat harus pakai sabuk pengaman. Kami jalan lewat Indooroopilly, melewati warung Indonesia sendok garpu, kemudian melewati jembatan cinta Indooroopilly. Saya sendiri sih yg menamai itu jembatan cinta, soalnya bagus. Saya yakin klo jembatan ini ada di negeri seberang, disitu bakal banyak muda mudi nongkrong pakai motor di sebelah kanan dan kiri sambil panggil mama papa, tak lupa juga pasti banyak penjual gorengan, siomay, batagor, cilok dan cireng yang nempel di situ hehe. Tapi karena di sini jadi tak ada juga ABG labil yang berdiri ditengah jalan sambil foto selfie dengan background jembatan ini hehe.

Setelah melewati jembatan cinta ini, saya mengalami hal aneh, yakni perut saya terasa tdk enak. Waduh jangan2 saya kena santet nih? tunggu!, tidak sepertinya, saya ingat beberapa hari yg lalu saya belanja ke Inala market (Asian Market) dan karena melihat cabe rawit yang sangat langka, akhirnya kami beli banyak, terus istri buatin tahu isi setelah itu, yang in the end membuat saya kalap makan tahu isi dengan cabe rawit gak tau habis berapa! Hmmm.. cabe rawit pasti pelakunya ini.

Waduh, semakin kesana semakin gak fokus, saya saat itu di Oxley Rd, perut tidak bisa diajak kompromi, toleh kanan kiri siapa tau ada mesjid mau numpang ke toilet, wah iya ini kan di Brisbane pasti gak ada pikir saya. Oya saya langsung teringat bahwa di Oxley Rd ini ada 2 pom bensin, yakni 7 eleven dan united. Ada harapan nih!!! Sambil nyetir gak fokus dan muka sudah mulai merah, akhirnya 7 eleven gas station terlihat di depan sebelah kiri jalan, langsung saja saya banting setir ke kiri masuk dan parkir di situ. Saya langsung lari masuk ke 7 elevennya dan tanya ke petugas, ”Sorry, is there any toilet available here?”, “I am so sorry , we don’t have toilet here,”, jawab mbk2 kasir berambut pirang di situ. “Matek aku !,”, batin saya dalam hati.

Streessssss, bener2 stress. Saya bilang ke istri, “tunggu di mobil ya, mas mau cari toilet di sekitar sini”. Saya jalan sambil tolah toleh kanan kiri, siapa tau ada kantor yg mungkin saya bisa masuk?, semak semak banyak sih, tp itu bad idea. Saya gak mau nanti muncul di ABC news ada berita CCTV footage pelaku BAB di semak2 kemudian dideportasi krn BAB di semak2 wkwkw. Ya karena di depan kantor biasanya ada semak2 tapi juga ada CCTV nya hahaha. Sambil masih liat2, eh ternyata saya melihat ada Gereja di seberang jalan, tidak jauh dari posisi saya. Graceville Uniting Church, wah harapan satu2 nya nih! Saya langsung nyeberang jalan tanpa ke tempat penyebrangan krn namanya juga emergency. Saya lari ke Gereja tadi kemudian lihat ada plang di depan tulisannya jam pelayanan: Minggu mulai jam 9am. “Wah kyknya tutup nih”, pikir saya. Saya coba tetap ke situ, eh saya melihat ada orang di halaman samping gereja. “Sorry Mam, may ask you question? is there any toilet available in this church?” tanya saya. “Sure, let me show you”, kata ibu2 udah agak sepuh itu sambil menunjuk sign toilet di samping gereja. Alhamdulillah, tak lupa saya ucapkan matur sembah nuwun pada ibu2 tadi, saya langsung bergegas ke toilet dan akhirnya….!

Setelah selesai dg hajat saya, sambil berjalan ke mobil yg saya parkirkan di 7-eleven saya sambil berpikir. Iya ya, saya 8 tahun hidup di Mesjid, numpang tidur, makan, dan smuanya disitu semenjak SMA sampai lulus S1. Hidup ditolong oleh rumah Allah, eh sekarang di kondisi darurat saya juga ditolong oleh rumah Allah lagi. Jadi terharu rasanya.

Perjalanan kami lanjutkan ke Op shop, dan sebenernya gak jauh sih, Op shop sherwood persis ada di perempatan Sherwood, depan sherwood state school yang dulu dipakai untuk tempat TPS Brisbane. Setelah menemukan tempat parkir, kami jalan ke situ dengan kondisi fatiha sudah tidur, ya mau tidak mau akhirnya kami gendong karena kami gak bawa stroler.

Ternyata di Op Shop saya melihat ada celana bagus, dan saya juga perlu celana sih. Beberapa celana saya sudah rusak karena terkena cairan berbahaya sehabis kerja part time beberapa hari lalu, wkwkw. Akhirnya saya putuskan ambil 2 celana itu lha wong 1 celana harganya hanya 5$. Toh itung2 donasi buat animal care lah hehee. Istri lagi sibuk lihat2 jaket dan akhirnya nemu jaket bulu2 yg lumayan bagus lah, ya lumayan buat dipakai klo tidur hehe.

Setelah selesai kami ke kasir dan bayar kemudian jalan pulang. Sesampainya di rumah saya selalu ingat bahwa ketika beli barang harus selalu dicuci dulu sebelum dipakai. Seperti biasa kebiasaan saya sebelum memasukkan baju ke tempat baju kotor biasanya saya mengecheck kantong. Eh tak sadar saya juga ngecheck kantong 2 celana yang saya beli tadi. Eh, saya kaget, “apa ini”, pikir saya. Ternyata saya menemukan uang 10$ di kantong celana sebelah kanan, caya coba rogoh kantong yang lain, eh ternyata ada 20$ lagi di celana sebelah kiri. Ini niatnya mau beli dan donasi eh malah bathi (untung). Hadeh, “pye iki”, pikir saya. Saya menemukan 30$ didalam kantong celana yang saya beli. Jadi bingung nih, gimana ni hukumnya dan status uang ini? wkwkw. Oalah halah ada aja pengalaman hari itu.

Intinya hikmah dari semua ini adalah, selalu pastikan bila mau berkendara kemanapun, pastikan perut kondisi baik. Kedua, banyak kok Op Shop2 alias tempat penjualan barang second hand. Jadi klo kita butuh barang yg mungkin masih terlalu lama klo harus menunggu give away atau nyari barang buangan di kerbside, kita bisa kok ke opshop. Toh kita beli disitu juga sekalian donasi hehe dan harganya sangat murah, klo beruntung dapat barang bagus lagi. Begitulah kura kura!

Udah gini aja,
Salam dari Pinggir Sungai Brisbane

Rischan Mafrur

Proses Visa Keluarga ke Australia

Semenjak saya posting tulisan “Meninggalkan keluarga demi S3” sepertinya sudah 1 tahun 9 bulan mungkin kali ya, sampai pada akhirnya visa anak dan istri saya Granted.

Sungguh pengurusan visa keluarga saya ke Australia ini tidak seperti teman pada umumnya, saya harus menanti visa istri dan anak kurang lebih 9 bulan, udah kayak nungguin anak lahir saja hehe. Gimana ceritanya? dan apa sarannya? yuk simak tulisan saya berikut ini.

Saya masih ingat waktu submit aplikasi visa istri dan anak saya itu ditanggal 21 Agustus 2018, dan baru kemarin tanggal 20 Mei 2019 Granted. Silahkan lihat gambar berikut ini.

Submit Aplikasi Visa Australia (anak dan istri) tanggal 21 Agustus 2018
Visa anak dan istri baru granted tanggal 20 May 2019

Total 9 bulan lebih penantian akhirnya granted juga. Kenapa kok bisa begini? di postingan ini saya akan mencoba menjelaskan, semoga bagi pembaca semua bisa mengambil hikmahnya khususnya bagi teman-teman yang berencana studi ke Australia dan ingin membawa keluarga.

Beasiswa saya LPDP memberikan support family allowance (tunjangan keluarga) setelah saya menjalani kuliah 1 tahun, jadi baru bisa mengajukan tunjangan keluarga setelah bulan 13. Karena itulah saya memang berencana membawa keluarga setelah 1 tahun kuliah. Sandungan lainnya juga ada yakni membayar asuransi kesehatan yang cukup besar. Saya bulan Juli membayar asuransi kesehatan keluarga sebesar 10,000 AUD atau 100 jutaan agar bisa apply visa family. Ini ceritanya gimana? ya LPDP hanya cover asuransi single (student) jadi bila kita ingin bawa keluarga jadi harus upgrade asuransi kita ke tipe family dan itu harus bayar seluruh asuransi di awal (sebelum apply visa).

Mungkin bagi teman-teman yg sudah bekerja lama di Indonesia, punya aset mobil misalnya, mereka bisa langsung berangkt bareng keluarga karena punya tabungan. Tapi apa daya saya yg baru lulus S2 dan baru nikah terus langsung punya anak hehe. Ya begitulah… tapi percaya Allah pasti ngasih jalan.

Singkat cerita, Oktober 2018 adalah bulan dimana saya akan genap 1 tahun di Australia, jadi saya berencana membawa keluarga bulan November sehingga saya bisa mengajukan tunjangan keluarga. Kalau hidup bersama keluarga dan tanpa tunjangan keluarga itu cukup berat disini karena tidak cukup living allowance yg diberikan untuk mengcover kebutuhan keluarga. Akhirnya ya itu Agustus 2018 saya apply visa dan sebelumnya Juli 2018 saya bayar asuransi 100jt rupiah hasil menabung selama 1 tahun. Cieeyyyee yang rajin menabung.

Setelah submit aplikasi VISA ke immi account, kita akan dapat HAP ID untuk dibawa ke rumah sakit yg punya kerjasama dg pemerintah australia (dulu saya dan istri/anak ke RS premier jatinegara). Setelah periksa kesehatan bisanya tinggal nunggu beberapa hari visa langsung keluar.

Buktinya? dulu saya hanya butuh 1 hari visa langsung granted. Saya masih inget, submit hari senin langsung dpt HAP ID, hari selasa periksa ke RS premier jatinegara, hari Rabu visa saya sudah granted.

Ehhh.. lah dalah, kok setelah submit aplikasi visa anak dan istri ini ditunggu 3 hari, 4 hari sampai 1 minggu kok statusnya gak ada perubahan. Saya sempat bingung, akhirnya setelah 1 minggu baru dapat telp dari RS Premier Jatinegara kalau istri saya suspect TBC.

Haduh, lansung pusing kepala saya, saya udah tau dan dengar2 dari teman-teman kalau Aussie memang sangat strict dg ini bahkan di saat mendarat di Aussie kita juga harus mengisi form declare termasuk disitu ada form ttg TBC. Saya langsung putus harapan rasanya saat itu.

Lha gimana, istri itu dulu sebelum periksa kesehatan ke RS premier jatinegara, dia udah pernah rongten di RSUD Bogor dan dinyatakan bebas TBC, saat itu istri rongten untuk persyaratan mendaftar beasiswa LPDP yg pd akhirnya gak lolos hhahaa, belum rejekinya. Ditambah istri gak ada gejala batuk, malah jarang sekali batuk dan sehat banget. Makanya saya benar2 shock. Saat itu saya langsung beli tiket dan memutuskan pulang. Kami langsung ke RS dan berdiskusi gmn kelanjutan visa istri ini. Ternyata ribetnya minta ampun.

  1. Istri harus tes sputum (dahak) kemudian nunggu 3 bulan utk melihat hasilnya (inget dulu perjuangan istri jadi sedih, karena istri sy sehat dan tdk bisa mengeluarkan dahak jadi harus diuap segala macam)
  2. Kalau hasil negatif bisa go, klo hasil positif harus treatment 6 bulan
  3. Gileee, total 9 bulan dums
  4. Belum lagi nanti processing timenya, ya Rabb.
  5. Dan yang lebih ribet dan bikin kami sedih adalah, karena kami punya anak dibawah 2 tahun. Fatiha negatif, tp karena tidak mungkin memisahkan fatiha sama ibunya. Maka ketika Ibunya nanti harus treatment, fatiha harus minum antibiotik pencegahan.
  6. Dan yang lebih repot lagi, untuk treatmentnya, setiap hari minum obatnya harus ke RS Premioer Jatinegara dan disaksikan oleh suster.
  7. Tiap 2 bulan nanti ada rongten dan sputum lagi

Ini kan rempongnya minta ampun, sampai saat itu saya sempat ingin memutuskan untuk drop out. Andai kata beasiswa saya itu dari pemerintah Australia, saya sepertinya akan out saja. Lha sudah 1 tahun ninggalin keluarga ya walaupun tiap 4 bln pulang, tp ttp saja tidak enak. Eh ini harus ditambah 9 bulan.

Saat itu saya bertnya ke dokternya terutama ttg point 1. Masa harus nunggu 3 bulan, apa tidak ada test yg cepet dan nanti bisa ketahuan status istri saya? Kata dokternya ada yakni test mantoux, jadi nanti disuntik, terus lihat efeknya klo bengkak berarti positif dan ada beberapa test lainnya semacam sputum yg cepet. Tapi semuanya harus bayar sendiri karena tidak tercover oleh biaya visa. Akhirnya kami memilih untuk itu. Dan ketika melihat hasilnya ternyata memang positif. Ya sudah berarti harus treatment 6 bulan, tapi at least kami tidak harus nunggu 3 bulan baru tau positif atau negatif.

Saya akhirnya putuskan untuk ngekosin anak dan istri di sebelah RS premier jatinegara, jalan kaki hanya 5 menitan. Karena walaupun rumah istri di Bogor, tp klo tiap hari harus ke RS premier jatinegara dan naik KRL kan yo kasihan anak. Benar-benar klo ingat masa-masa itu seakan2 kayak udah mau pulang saja, mau berhenti saja, ndak tega sih. Tapi bagaimana lagi.

Jadi ingat, ini bukan seberapa, nabi Ibrahim dulu diperintahkan oleh Allah untuk membawa istri dan anaknya yang masih bayi ke tempat tandus dan meninggalkan mereka ke situ. Cobaan sy ini masih belum sebanding rasanya.

kalau ingat cobaan ini rasanya benar2 gimana gitu, ngelihat teman2nya juga pada lancar2, eh kok ya saya dapat yang begini, tapi kadang saya mikir. Ketika saya dapat nikmat contohnya dpt beasiswa, kenapa saya jarang berpikir, eh kok saya yang dapat bukan teman sy? Nah itulah manusia mau enaknya sendiri, giliran diuji…. langsung bilang “kenapa saya” hehehe

Saya masih tidak tau apa hikmah dibalik semua ini, yang ada saya hanya yakin semua pasti ada hikmahnya, pandangan manusia terbatas sedangkan pandanganNya tak terbatas. Yang jelas dengan hidup yang naik turun hidup kita akan lebih terasa menantang dan hati akan digembleng. Coba klo hidupnya datar2 saja, semua keinginannya tercapai terus, tidak pernah mengalami kesulitan, kan yo nggak assyiiikk ta… bukankah Allah itu maha asik? hehe.

Nah untuk saran bagi teman-teman yang pingin studi di Aussie dan berencana membawa keluarga, berikut sarannya:

  1. Apply visa via agent saja, nanti tanya agent bisa gak yang test kesehatan dulu sebelum bayar asuransi? mungkin bisa kali ya silahkan bisa ditnyakan. At least ketika ada masalah seperti yg saya alami, masih bisa tanya2 agent. Lha kemaren saya gak bisa tanya siapa2, wong imigrasi aussie juga gak ada CSnya buat nanyain ini.
  2. kalau mau apply visa sendiri, korbankan beberapa rupiah untuk rongten periksa paru2 di RS Premier Jatinegara Jakarta dulu sebelum apply visa. Klo bersih, baru apply hehehe. Kalau ternyata ada suspek TB bisa nyari RS terdekat untuk treatment.
  3. Semoga teman2 tidak mengalami hal yang saya alami ini. Amiin..

Alhamdulillah setelah di granted tgl 20 Mei, hari ini Selasa 28 Mei anak dan istri saya sudah di Brisbane (tadi pagi saya jemput di Airport) hehehe, mohon doanya semoga Allah memudahkan perjalanan keluarga kami baik studinya maupun kehidupan kami disini.

Welcome to Brisbane …

Ramadhan di Australia – Bulan Toleransi

Ramadhan adalah bulan mulia, ramadhan adalah bulan perjuangan, ramadhan adalah bulannya Allah, ramadhan adalah bulan penuh kasih, ramadhan adalah bulan sosial, ramadhan adalah bulan toleransi.

Bagi umat islam, kita semua pasti paham bagaimana mulianya bulan Ramadhan ini. Hal pertama yg menarik diawal bulan ramadhan ini adalah penentuan mulainya bulan Ramadhan.

Alhamdulillah sepertinya untuk tahun ini Indonesia barengan ya baik Muhammadiyah yang menggunakan Hisab atau NU dan pemerintah yg menggunakan rukyat. Mulainya bareng yakni Senin tanggal 6 Mei 2019.

Kalau bareng itu seneng hehe, yang jadi agak repot itu kalau beda. Mungkin ada beberapa saudara kita yang masih kurang sreg dengan perbedaan sehingga mengatakan metode penentuan yg ini lebih afdhol atau lebih baik daripada yang itu. Saya kira hal itu tidak perlu karena dua2 nya juga ada hujahnya. Jadi yg ada adalah mari saling toleransi.

Berbeda dengan di Indonesia, Australia khususnya di Queensland, utk tahun ini hisab dan rukyat memberikan hasil yang berbeda. ANIC (Australian National Imams Council) seluruh australia, kalau hisab mulainya hari Senin. Sedangkan di Queensland sendiri, termasuk masjid UQ (masjid kampus saya) menganut rukyat.

Masjid UQ mengikuti Councils of Imams Queensland yang memakai metode rukyat. Mereka mengambil data dari MoonsightingAustralia! Silahkan simak Informasi dibawah ini.

ANIC – Mulai Ramadhan Senin 6 Mei 2019
Council of Imams Queensland – menggunakan rukyat – Ramadhan mulai Selasa 7 Mei 2019

Informasi dari Moonsightingaustralia – ttg posisi hilal

Dan sebenernya kondisi australia itu hampir sama dengan Indonesia, Indonesia membentang dari sabang sampai merauke, Australia juga tidak hanya negara tapi sebuah benua/continent yang membentang dari Perth sampai ke Brisbane. Jadi memang utk penentuan spt ini harus mempertimbangkan banyak hal. Dan anadaikata ada perbedaan itu harus dimaklumi.

Yang lucu dari Ramadhan tahun ini adalah Senin pagi hari saya dan teman saya harus menjemput ke Bandara salah satu Ustad dari Muhammadiyah yang akan mengisi kajian di Brisbane.

Setelah menjemput kami langsung bertolak ke rumah teman kami di Warren Street sekaligus ustad tersebut nantinya juga akan menginap di rumah teman kami itu. Dan coba lihat. Taraaa….

Ramen Ala Warren

Lucunya temen saya (dia sudah berpuasa) menjamu saya (yang belum berpuasa) dengan ramen ini. Jadi temen saya habis sampai rumah langsung masakin ramen ini. Yang gak enak lagi, ternyata Ustad dari Muhammadiyah juga puasa walaupun sedang safar. Jadi saya makan makanan yang dihidangkan oleh orang yang sudah puasa didepan mereka 🙂 dan its okey.

Indah bukan? hehhahhaa

Ya begitulah seharusnya, perbedaan itu adalah hal yang wajar! dunia tanpa ada perbedaan ya tak akan indah.

Persoalan hormat menghormati ketika Ramadhan itu juga harus kita pandang dari berbagai perspektif. Misalnya saja ada orang yg punya pandangan ketika Ramadhan semua warung harus ditutup untuk menghormati orang puasa. Kalau menurut saya, ya sebaiknya jangan! kan bisa jadi ada ibu yang hamil atau haid yang butuh ke warung, atau bapak2 yang lagi safar jadi tidak puasa. Wah kalau hidup di luar negeri atau di tempat yg muslim minoritas ya tidak ada bedanya antara ramadan dengan tidak. Kita mau puasa atau tidak ya juga tidak akan ada yg tau. Makanya memang benar puasa itu hanya untuk Allah, lha yang tau dia puasa apa tidak kan hanya dirinya dan Allah hehe 🙂 Nah dari sini kita juga harus sedikit mengurangi sifat prasangka buruk terhadap saudara kita. Misalnya kita lihat teman kita makan di warung yah mungkin karena dia lagi sakit atau safar jadi tidak puasa hahaha.

Tapi kan itu pandangan saya yang mungkin berbeda dg pandangan teman-teman disini. Nah ini saja sudah berbeda kan? ya di dunia ini kita akan menemukan banyak sekali perbedaan perbedaan. Jadi ya kita harus siap dan menikmati keindahan perbedaan itu dengan selalu memupuk rasa toleransi di diri kita dan keluarga.

Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Semoga Allah selalu memberkahi kita semua…

Salam dari Tepian Sungai Brisbane

Rischan Mafrur