Menjadi Tutor atau Teaching Assistant di Kampus Australia

Hari ini adalah hari terakhir saya Nutor di semester ini. Saya nutor matkul Database Principles (INFS7901) di UQ untuk anak-anak master.

Semester ini kami hanya dua kali bisa tatap muka kalau tidak salah di akhir February, kemudian setelah itu semua sudah online due to #covid19

Nutor yang isinya semua praktek begini kalau online itu ternyata ribetnya minta ampun. Tapi untungnya Zoom punya banyak sekali fitur. Salah satu fitur yang saya sukai dan yang cukup serem adalah remote screen. Jadi klo ada student yang bermasalah dan cukup ribet, kadang daripada saya memandu, saya minta akses saja ke laptop dia klo dia tidak keberatan, terus saya ketikkin deh codingnya.

Yang jadi tantangan tersendiri adalah rekaman wkwkwk. Kadang tidak semua student bisa hadir di jam nutur saya, jadi mereka minta rekordingnya. Terlepas dari mereka beneran bakal nonton apa gak, cuman kadang saya jadi kikuk rasanya.

Tapi ya gimana lagi, ya udah biasanya saya record to Cloud, habis nanti rekaman udah jadi, akan dikirimi notif sama zoom. Habis itu post deh link rekaman sesi nutor saya ke Piazza (Semacam kayak online class room gitu lah).

Kadang kalau saya lagi selo, saya coba lihat rekaman saya. Terus senyum-senyum sendiri sambil mbathinn, … Lha iya ya itu anak-anak master pada kuliah jauh-jauh ke Australi (read: International students), eh nyampe sini dengerin penjalasan dari orang yang ngomongnya English Jawi, udah gitu Jawinya medouk lagi wkwk :V

Terus saya iseng nyalahin audio transcript bawaan zoom, ah ternyata not bad lah. Zoom aja ngerti masak mereka gak ngerti wkkw #menghiburDiri

Ya beginilah situasi dan kondisi mahasiswa PhD, ya namanya juga udah nambah anggota keluarga, jadi butuh sabetan juga lah wkwkw.

Cape ya pasti cape, masa kerja gak cape. Jadi responsibilitynya gak cuman pas jam ngajar doang, tapi juga kita harus njawabin dan ngebantu student kalau ada masalah di group Piazza. Udah gitu yang paling berat di marking. Ya disini gak ada yang namanya pilihan ganda, jadi semua pasti essay udah gitu project dan examnya cukup berat sih. Lha saya yang tutor saja merasa berat apalagi yang njalanin sebagai mahasiswa ya hehe.

Tapi semua capek itu biasanya akan ilang ketika kita dapat positive feedback dari student. Salah satu contonya begini. Ini kemaren karena sudah pekan-pekan akhir. Jadi students diminta untuk isi survey terkit dengan performa dari tutornya. Jelas nama akan dirahasiakan, tapi banyak juga students yang pada kirim email setelah ngisi survey. Contoh emailnya begini:

Alhamdulillah, klo bisa ngebantu mereka jadi lebih paham hehe

Semoga semester depan bisa nutor lagi lah, ya walau course coordinator yang saya tutorin semester ini gak ngajar smt depan. Tetep optimis lah #curhat

Okelah, salam dari pinggir kali #Brisbane

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.